detikNews
Jumat 31 Mei 2019, 22:10 WIB

Ketua LAPAN Prediksi Idul Fitri di RI Dirayakan Seragam 5 Juni

Tim detikcom - detikNews
Ketua LAPAN Prediksi Idul Fitri di RI Dirayakan Seragam 5 Juni Ilustrasi Idul Fitri (Foto: Thinkstock)
Jakarta - Ketua Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Thomas Djamaluddin memprediksi Hari Raya Idul Fitri di Indonesia akan dirayakan secara seragam pada 5 Juni. Dia mengatakan bulan Ramadhan 1440 H atau 2019 akan berlangsung selama 30 hari.

Dia mengatakan di Indonesia kriteria utama yang digunakan untuk penentuan hilal yakni tinggi bulan minimal 2 derajat yang digunakan Nahdlatul Ulama (NU) dan wujudul hilal atau tinggi bulan minimal sekitar 0 derajat yang digunakan Muhammadiyah.


Perhitungan penentuan awal Syawal 1440 HPerhitungan penentuan awal Syawal 1440 H (Foto: Dok. Thomas Djamaluddin)

"Kalau tinggi bulan antara 0-2 derajat pasti terjadi perbedaan, seperti 2011-2014. Alhamdulillah sejak 2015-2021 tinggi bulan di luar rentang tersebut, jadi ada potensi selalu seragam sampai 2021. Pada awal Ramadhan lalu tinggi bulan sekitar 5 derajat," kata Thomas kepada wartawan, Jumat (31/5/2019).

Dia mengatakan pada 29 Ramadhan atau 3 Juni tinggi bulan negatif sehingga tidak mungkin terlihat. Oleh karena itu bulan Ramadhan akan digenapkan menjadi 30 hari.


"Pada 29 Ramadhan/3 Juni tinggi bulan negatif, tidak mungkin terlihat. Menurut Muhammadiyah hilal belum wujud dan menurut NU nanti dibuktikan rukyat tidak terlihat. Karena itu Ramadhan digenapkan menjadi 30 hari sehingga 1 Syawal/Idul Fitri jatuh pada 5 Juni 2019," tuturnya.

Pada 2017, dibuat Rekomendasi Jakarta 2017. Ada tujuh poin dalam Rekomendasi Jakarta 2017 yang dipakai untuk penentuan awal bulan hijriyah. Rekomendasi Jakarta 2017 dibuat untuk meminimalisasi terjadinya perbedaan antarnegara dalam pelaksanaan ibadah.
(jbr/fjp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed