DetikNews
Senin 27 Mei 2019, 15:13 WIB

Prabowo Ajukan Link Berita ke MK, Yusril: Harus Dikuatkan Bukti Lain

Yulida Medistiara - detikNews
Prabowo Ajukan Link Berita ke MK, Yusril: Harus Dikuatkan Bukti Lain Yusril Ihza Mahendra (Jordan-detikcom).
FOKUS BERITA: Prabowo Gugat ke MK
Jakarta - Tim hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyertakan bukti berupa tautan berita media online sebagai bukti di antara bukti-bukti lainnya saat menggugat ke Mahkamah Konstitusi (MK). Tim Hukum TKN Jokowi-Ma'ruf Amin mengatakan link berita harus dikuatkan oleh bukti lainnya.

"Kalau bagi kami kepentingan kami, TKN, bisa saja kami mengajukan link berita sebagai bukti, tapi harus dikuatkan oleh saksi harus dikuatkan oleh dokumen lain. Jadi kalau pihak kami tentu tidak akan mengajukan link berita saja sebagai bukti tanpa didukung bukti lain," kata Ketua Tim Hukum Jokowi-Ma'ruf, Yusril Ihza Mahendra, di MK, Jl Medan Merdeka Barat, Senin (27/5/2019).



Yusril mengatakan bukti yang diajukan dalam persidangan terdiri dari keterangan saksi, ahli, keterangan pemohon dan bukti surat. Ia menyebut bukti surat harus otentik seperti bukti surat misalnya dokumen C1.

"Jadi kalau surat itu sudah ada definisinya misalnya dokumen C1. Pokoknya yang tertulis itu kategorinya surat. Nah kalau surat itu harus otentik jadi bukan hasil rekaman video seperti itu lah pemahaman kita tentang surat," kata Yusril.



Ia mengatakan bukti link berita atau video bisa saja dijadikan bukti tetapi harus dilengkapi dengan keterangan saksi. Jika tidak ada maka bukti tersebut kurang kuat.

"Jadi kalau misalnya ada rekaman ya bisa dijadikan bukti tapi harus dikuatkan dengan keterangan saksi sebab kalau cuma video saja nggak bisa. Paling-paling yang seperti itu bisa dijadikan sebagai bukti lain-lain, bisa dijadikan petunjuk oleh majelis hakim," ujar Yusril.

"Jadi kalau link berita bisa saja dijadikan bukti. Misalnya dalam Pilkada begini, seorang incumbent bisa dalam 6 bulan tidak boleh memutasikan pejabat. Tapi ada berita di kabupaten ini bupatinya memutasikan pejabat di daerah. Nah itu bisa dijadikan bukti tapi harus dikuatkan dengan bukti yang lain keterangan saksi-saksi, tapi kalau cuma link berita saja nggak bisa dijadikan bukti. Itu dari tafsiran kami ya," sambungnya.


Simak Juga "7 Tuntutan Prabowo-Sandi dan Deretan Bukti Gugatan BPN ke MK":

[Gambas:Video 20detik]


(yld/imk)
FOKUS BERITA: Prabowo Gugat ke MK
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed