DetikNews
Kamis 09 Mei 2019, 21:19 WIB

Ketum PBNU: Jangan Marah Kalau Banyak Orang China Kerja di Sini

Jefrie Nandy Satria - detikNews
Ketum PBNU: Jangan Marah Kalau Banyak Orang China Kerja di Sini Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian dan Ketum PBNU Said Aqil Siroj. (Jefri NS/detikcom)
Jakarta - Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj melihat masih sedikit warga Indonesia yang menguasai bahasa Mandarin. Padahal banyak petunjuk kerja di dunia industri menggunakan bahasa Mandarin. Ini membuat pelaku industri memilih mendatangkan tenaga kerja asing dari China.

"La, insinyur Indonesia jarang bisa bahasa China. Makanya tenaga China dibagi, dibawa ke Indonesia. Jangan marah kalau banyak orang China kerja di sini, karena katalog itu bahasa China, bukan bahasa Inggris. Orang Indonesia banyak yang nggak bisa bahasa China," kata Said di Pondok Pesantren Luhur Al-Tsaqafah, Jalan M Kahfi 1, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Kamis (9/5/2019).



Wajar saja, menurut Said, bila banyak insinyur Negeri Tirai Bambu bekerja di Indonesia. Untuk menekan jumlah tenaga kerja China di Indonesia, Indonesia harus menguasai bahasa mereka.

"Kalau ingin kita mengurangi orang China, harus bisa bahasa China," kata Said.

Said mengaku pernah menerima cerita dari Wakil Presiden Jusuf Kalla perihal banyaknya pekerja China di Indonesia, JK menjelaskan kepada dia soal sebabnya.

"Karena China bawa teknologi, bawa mesin, bawa modal. Katalognya mesin bahasa China," kata dia.



Said baru saja menerima Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian di pondok pesantren ini. Xiao Qian menyerahkan santunan kepada santri dan memastikan program beasiswa untuk putra-putri NU terus berjalan.

"Yang ketiga, kami akan terus menyediakan beasiswa kepada PBNU. Yang berminat untuk berkuliah ke sana bisa kabarkan kami dan kami bersedia memberikan bantuan," tutur Xiao Qian, dibantu penerjemah.
(dnu/nvl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed