DetikNews
Senin 06 Mei 2019, 15:27 WIB

Tagih Utang Via WhatsApp, Aman Dihukum 2 Tahun Penjara

Andi Saputra - detikNews
Tagih Utang Via WhatsApp, Aman Dihukum 2 Tahun Penjara Ilustrasi (dok.detikcom)
Jakarta - Aman Amuntai (30) dihukum penjara karena menagih utang via WhatsApp. Sebab, ia menagih utang dengan mengancam membunuh orang yang ditagih.

Kasus bermula saat Aman mengirimkan pesan audio via WhatsApp ke Han Wie Gunawan pada 25 Mei 2017. Dalam pesan suara itu, ia meminta Han membayar utangnya. Namun, pesan suara itu bernada mengancam.

"Kita udah baik ama lu. Lu liat bini lu gw matiin nggak ntar. Anak lu gue matiin nggak. Jangan kurang ajar bang.." kata Aman.

Hal itu kembali diulang dengan ancaman serupa. Kali ini lebih keras.

"Lu nggak usah bayar kalau lu bisa keluar hidup-hidup ni dari gedung ini. Lu llihat kepala anak bini lu nanti. Kita buat hilang ya," kata Aman lagi.

Atas pesan ancaman itu, Han Wie merasa terancam dan melaporkan hal itu ke polisi. Aman akhirnya duduk di kursi pesakitan.

Pada 15 Januari 2019, Aman dijatuhi hukuman 2 tahun penjara oleh PN Jakbar. Mendengar putusan itu, Aman tidak terima dan mengajukan banding.

Apa kata Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta?

"Memidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara 2 tahun dan denda Rp 10 juta dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar oleh terdakwa, diganti dengan pidana kurungan 1 bulan," ujar majelis banding sebagaimana dilansir website MA, Senin (6/5/2019).

Aman dinilai bersalah melakukan tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak mengirimkan informasi elektronik yang memiliki muatan pengancaman.

Duduk sebagai ketua majelis Abid Saleh Mendrofa dengan anggota Gatot dan Endwarman.


(asp/aan)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed