detikNews
Kamis 02 Mei 2019, 14:54 WIB

Polisi Selidiki Kaitan Gerakan Massa Berbaju Hitam di DKI-Kota Lain

Samsuduha Wildansyah - detikNews
Polisi Selidiki Kaitan Gerakan Massa Berbaju Hitam di DKI-Kota Lain Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta - Sekelompok massa berbaju hitam merusuh pada saat aksi buruh, Rabu 1 Mei. Hal itu terjadi secara serentak di beberapa tempat, termasuk di Jakarta.

Di Jakarta, massa merusak pagar Halte Transjakarta Tosari, Jakarta Pusat. Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan pihaknya masih mendalami apakah pergerakan kelompok tersebut berkaitan dengan kelompok seruoa di kota-kota lain.

"Sudah diselidiki apakah ada kaitan dengan (di) kota-kota besar lainnya atau bahkan ada kaitan dengan jaringan internasional," jelas Kombes Argo kepada detikcom, Kamis (2/5/2019).

Argo mengatakan, pihaknya telah membentuk tim khusus untuk menyelidiki kelompok tersebut. Polisi saat ini masih mengidentifikasi para pelaku.



Sebelumnya diberitakan, kelompok massa tersebut melakukan perusakan terhadap pagar Halte Tosari. Aksi vandalisme ini terjadi di tengah-tengah massa buruh melakukan aksi demonstrasi peringatan May Day, Rabu 1 Mei.

Di kota lain, seperti Bandung dan Makassar, kelompok massa berbaju hitam dan membawa atribut berlambang 'Anarki' juga merusuh. Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebut massa berbaju hitam-hitam yang membuat ricuh Aksi May Day di Kota Bandung sebagai kelompok anarcho-syndicalism.

Anarcho-syndicalism merupakan fenomena internasional di mana pekerja ingin lepas dari aturan. Menurut Tito, fenomena ini berkembang di Indonesia dalam beberapa tahun belakangan.

"Jadi maunya pekerja lepas dari aturan dan mereka menentukan aturan sendiri, makanya disebut dengan anarcho-syndicalism. Ini sudah lama berkembang di Rusia, kemudian di Eropa, Amerika Selatan, termasuk di Asia," jelas Tito di gedung Rupatama Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (2/5/2019).




Simak Juga "LBH Sebut Penangkapan Massa Berbaju Hitam di May Day Tak Jelas":

[Gambas:Video 20detik]


(mea/mea)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed