detikNews
Rabu 24 April 2019, 09:00 WIB

Ketum FBR Minta Polisi Usut Tuntas Kasus Penyerangan Posko di Jakbar

Andhika Prasetia - detikNews
Ketum FBR Minta Polisi Usut Tuntas Kasus Penyerangan Posko di Jakbar Ketua Umum FBR Luthfi Hakim (Foto: Pradita Utama)
Jakarta - Sekelompok orang menyerang posko Ormas Forum Betawi Rempug (FBR) di Tanjung Duren Jakarta Barat yang mengakibatkan 1 orang tewas dan 2 lainnya luka-luka. Ketum FBR Luthfi Hakim meminta polisi mengusut tuntas kasus ini.

"Untuk memenuhi rasa keadilan kami, kami menghendaki kasus ini diusut tuntas, dan kepercayaan kepada aparat penegak hukum akan terus terjaga," ujar Luthfi saat dimintai konfirmasi, Rabu (24/4/2019).


Dalam kasus ini, Luthfi telah mendapatkan penjelasan dari anggotanya di Jakarta Barat. Dia mengatakan, kejadian itu berawal dari adanya keributan di sebuah diskotek yang berdekatan dengan posko.

"Yang saya dapat dari temen-temen di Jakarta Barat bahwa di situ ada diskotek Widya pengunjungnya ada ribut, ada yang lari keluar dan saat pengejaran itu, yang ngejar itu kemudian membabi buta karena ada korban juga, ada satpam termasuk anggota kita yang ada di gardu," jelas Luthfi saat dihubungi, Selasa (23/4) malam.


Kini, Polisi telah mengidentifikasi para pelaku yang menyerang posko FBR di Tanjung Duren. Para pelaku berjumlah 10 orang diduga dalam keadaan mabuk.

Kapolres Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi menjelaskan peristiwa itu terjadi pada Selasa (23/4) dini hari tadi. Saat itu, korban MH dan AK sedang berjaga di tempat hiburan Widya, yang lokasinya tidak jauh dari posko di Jalan Daan Mogot 1, Tanjung Duren Utara, Jakarta Barat.

"Kemudian saksi melihat rombongan yang diduga pelaku yang diperkirakan 10 orang datang ke tempat hiburan Widya. Pada saat itu AK berjaga di pintu keluar Widya melihat rombongan yang diduga pelaku keluar sekitar pukul 02.00 WIB dalam keadaan mabuk," kata Hengki.
(dkp/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com