detikNews
Rabu 10 April 2019, 20:05 WIB

Demo Tolak Tambang di Aceh Rusuh Lagi, Pagar-Plang Kantor Gubernur Dicopot

Agus Setyadi - detikNews
Demo Tolak Tambang di Aceh Rusuh Lagi, Pagar-Plang Kantor Gubernur Dicopot Demo mahasiswa di kantor Gubernur Aceh. (Agus/detikcom)
Banda Aceh - Massa yang menggelar aksi menolak izin usaha pertambangan merusak pagar dan plang kantor Gubernur Aceh. Mahasiswa kemudian merangsek masuk ke halaman kantor.

Pantauan detikcom, massa mahasiswa awalnya melakukan aksi di depan kantor Gubernur Aceh di Jalan Teuku Nyak Arief, Banda Aceh, Rabu (10/4/2019). Menjelang sore, massa dari berbagai kampus itu mencoba masuk ke halaman kantor gubernur.


Mahasiswa menggoyang-goyangkan pintu gerbang hingga terbuka, sementara pagar di samping gerbang dirusak hingga copot. Mahasiswa juga merusak plang kantor Gubernur Aceh.

Tulisan 'Kantor Gubernur' dicopot. Diganti dengan tulisan 'Disegel' yang ditulis menggunakan cat semprot. Setelah itu, mahasiswa berfoto di sana.

Setelah mendapat aba-aba dari koordinator aksi, massa masuk ke halaman kantor lewat pintu gerbang dan pagar. Ketika masuk, mereka sempat dihadang polisi dan petugas Satpol PP.


Aksi sempat memanas. Namun, tak lama berselang, massa akhirnya bisa dikendalikan. Mereka duduk di lapangan halaman kantor gubernur sambil berorasi.

Kapolresta Banda Aceh Kombes Trisno Riyanto sempat turun tangan menemui massa. Trisno mengaku sudah melobi Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah untuk menjumpai massa.

"Kami juga ingin aspirasi kawan-kawan didengarkan pemerintah. Saya minta rekan-rekan tenang dan bersabar," kata Trisno di depan massa.

Demo Tolak Tambang di Aceh Rusuh Lagi, Pagar-Plang Kantor Gubernur DicopotDemo mahasiswa di kantor Gubernur Aceh. (Agus/detikcom)

Setelah berbicara di depan massa, Trisno masuk ke dalam kantor gubernur. Sementara itu, massa melanjutkan kembali orasinya.

Hingga pukul 19.30 WIB, mahasiswa masih bertahan di kantor Gubernur Aceh. Aksi dihentikan sementara saat azan Magrib berkumandang.

Aksi hari ini merupakan lanjutan dari demo pada Selasa (9/4), yang berakhir dengan kericuhan. Polisi membubarkan paksa mahasiswa dengan menembakkan gas air mata.
(agse/idh)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed