Pemilik Akun @ekowBoy Sebar Hoax 'Server KPU Di-setting' Inisiatif Sendiri

Audrey Santoso - detikNews
Senin, 08 Apr 2019 16:55 WIB
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo (Foto: Grandyos Zafna/detikcom)
Jakarta - Polisi menangkap dua tersangka penyebar hoax 'server KPU di-setting menangkan Jokowi', EW pemilik akun @ekowBoy dan RD seorang ibu rumah tangga. Para tersangka disebut menyebarkan hoax tersebut atas inisiatif sendiri.

"Yang jelas inisiasi dia sendiri," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (8/4/2019).

Dedi mengatakan para tersangka awalnya menemukan unggahan video hoax tersebut. Keduanya lalu mengunggah tanpa klarifikasi dengan menambahkan narasi dalam posting-annya.

"Ketika dia mendapat upload-an tentang video yang viral tersebut, dia menambahkan narasi-narasi. Kemudian dia memviralkan, baik melalui akun yang dimiliki tersangka, mereka juga nge-link ke Babe News, dari Babe News langsung viral juga," ujarnya.

Pengungkapan kasus ini bermula dari laporan Komisioner KPU pada Jumat (5/4) kemarin. Setelah mendalami fakta dan bukti yang dilampirkan KPU, polisi lalu menganalisis dengan laboratorium Forensik dan menemukan jejak-jejak digital.

"Seperti yang saya sampai kan jejak digital yang pertama kali memviralkan itu akun IG (Instagram). Sekarang sudah shutdown, jadi akun IG dicari jejaringannya, dua jejaring, melalui dua jejaring itu ketemu satu di Ciracas, satu di Lampung," tuturnya.

Adapun video hoax itu direkam di rumah eks Bupati Serang, Dedi mengatakan focus delicti kasus video hoax tersebut di Serang, Banten. Pihak-pihak yang ada di dalam video itu masih diselidiki.

"Iya, yang memberikan paparan itu ya. Yang memberikan paparan itu sudah diinvestigasi dan sudah di-profil orangnya, termasuk IG (Instagram) yang pertama kali memviralkan video tersebut. Itu sudah diidentifikasi dan diprofil," ujarnya.

Kasubdit I Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Kombes Dani Kustoni sebelumnya mengatakan EW dan RD mengaku tidak saling kenal. Namun polisi masih menyelidiki kasus ini.

"Untuk korelasi masih kita lakukan penyelidikan. Sementara pengakuannya tidak saling mengenal saat ini," tutur Dani. (idh/fdn)