Buzzer Hoax 'Server KPU Di-setting' Dibekuk, TKN: Mereka Ingin Buat Gaduh

Tsarina Maharani - detikNews
Senin, 08 Apr 2019 14:50 WIB
Foto: Pelaku Penyebar Hoaks Server KPU Menangkan Jokowi. (Grandyos Zafna-detikcom)
Jakarta - Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin mengapresiasi polisi yang berhasil menangkap buzzer hoax 'Server KPU Di-setting Menangkan Jokowi'. Menurut TKN, hoax harus dilawan.

"Siapa pun yang menyebarkan hoax harus dilawan dan dikenakan sanksi tegas," kata Direktur Advokasi dan Hukum TKN, Ade Irfan Pulungan kepada wartawan, Senin (8/4/2019).


Ade mengatakan penangkapan terhadap dua orang buzzer hoax itu merupakan bukti adanya kelompok yang ingin menciptakan kegaduhan. Ia menyebut ada upaya deligitimasi terhadap KPU.

"Artinya kan ada sekelompok orang yang punya rencana soal ini. Mereka berkeinginan menyebarkan hoax sengaja dengan tujuan membuat kegaduhan dan memunculkan perspektif bahwa pemilu sudah di-setting Jokowi menang," ucapnya.

"Ini kan rekayasa dan memang harus dilakukan proses hukumnya. Ini kan seperti ada keinginan untuk mendeligitimasi penyelenggara pemilu," tegas Ade.


Diberitakan, polisi menangkap dua orang, pria dan wanita, buzzer hoax 'Server KPU Di-setting Menangkan Jokowi'. Pelaku berinisial EW dan RW itu juga telah ditetapkan sebagai tersangka penyebaran hoax.

"Dua tersangka yang melakukan penyebaran berita hoax baik yang bersangkutan sebagai kreator maupun buzzer. Yang satu ditangkap di Ciracas, Jakarta Timur pada Sabtu dini hari, satu lagi tersangka yang ditangkap di Lampung," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (8/4).


Simak Juga "Lawan Tuduhan, KPU Diminta Uji Server Bareng Pihak Ketiga":

[Gambas:Video 20detik]

(tsa/idh)