DetikNews
Minggu 31 Maret 2019, 15:29 WIB

PDIP: Penonton Debat Tertawa karena Prabowo Tak Paham Kekuatan TNI

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
PDIP: Penonton Debat Tertawa karena Prabowo Tak Paham Kekuatan TNI Foto: Charles Honoris (Tsarina/detikcom)
Jakarta - PDIP menjelaskan perihal tawa yang menggema di ruang debat semalam saat capres Prabowo Subianto berbicara masalah pertahanan. Partai pendukung Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin itu menegaskan, para penonton bukan menertawakan persoalan pertahanan yang tengah disampaikan Prabowo.

"Kalau Prabowo marah-marah ke penonton karena mereka dianggap menertawakan pertahanan negara yang rapuh, penonton sebenarnya sedang menertawakan kesalahan data Prabowo," ujar politikus PDIP, Charles Honoris kepada wartawan, Minggu (31/3/2019).


Charles mengatakan tawa itu keluar lantaran sebagai mantan militer, Prabowo dinilai tak paham soal kekuatan TNI saat ini.

"Penonton menertawai Prabowo karena, meski yang bersangkutan mantan militer, ternyata tidak mengetahui dengan benar kekuatan TNI saat ini. Oleh karena itu, tidak salah jika Jokowi mengatakan 'Pak Prabowo tidak percaya pada TNI kita'. Prabowo yang mantan TNI justru tidak percaya TNI kuat, karena dia mendapatkan data yang salah," tuturnya.

Anggota DPR itu mengungkapkan, menurut data indeks kekuatan militer yang dirilis Global Firepower (GFP) 2019, kekuatan TNI justru berada di urutan pertama untuk level Asia Tenggara. TNI juga masuk dalam urutan ke-15 untuk dunia.

"Bahkan, masih menurut data tersebut, kekuatan militer Indonesia mengalahkan Israel (urutan 16), yang selama ini dikenal punya militer kuat," ujarnya.

Menurut Charles, debat semalam menunjukkan bahwa Jokowi yang berasal dari sipil lebih komprehensif dalam memahami pertahanan negara ketimbang Prabowo. Prabowo masih fokus di pertahanan konvensional, bahkan soal teknologi yang bersangkutan merasa tidak masalah jika harus tetap memakai teknologi lama.

"Sebaliknya, Jokowi sudah bisa memetakan ancaman ke depan seperti perang siber (cyber warfare), sehingga beliau fokus membangun pertahanan siber negara," kata Charles.

Charles juga mengkritik pernyataan Prabowo yang menyebut anggaran pertahanan negara masih terlalu kecil. Sebab, sejak kepemimpinan Jokowi, anggaran pertahanan justru semakin meningkat.

"Pernyataan Prabowo semalam bahwa anggaran pertahanan negara masih terlalu kecil, juga telah mengabaikan fakta bahwa alokasi APBN untuk pertahanan negara di era Presiden Jokowi telah jauh meningkat siginifikan. Pada APBN 2019, anggaran pertahanan Rp 108,4 T atau naik hampir 80% dari era Presiden SBY yakni Rp 86,2 T (APBN 2014)," tuturnya.


Seperti diketahui, momen munculnya suara tawa hingga bikin Prabowo bertanya-tanya itu bermula saat capres nomor urut 02 itu menjelaskan soal kesalahan dalam paparan Jokowi mengenai teknologi pertahanan. "Saya bukan menyalahkan, saya berpendapat. Kekuatan pertahanan kita masih rapuh. Salah siapa? Salah nggak tahu saya (lalu terdengar suara tertawa), elite...," ucap Prabowo saat debat, Sabtu (30/3). Prabowo pun bereaksi. Dia mempertanyakan suara tawa itu.

"Jangan ketawa. Kenapa kalian ketawa? Pertahanan Indonesia rapuh kalian ketawa. Lucu ya? Kok lucu," kata Prabowo.

Wakil Ketua TKN, Arsul Sani, menceritakan momen saat Prabowo marah dan bilang 'kok kalian ketawa?' dalam debat semalam. Arsul membenarkan jika Prabowo saat itu melihat ke arah kubu 01. Namun, dia menegaskan para elite TKN tidak ada yang menertawakan Prabowo, apalagi ketawa lepas. Suara tawa itu disebut berasal dari barisan belakang kubu Jokowi yang diisi para penonton umum.

"Yang paling depan elite TKN tapi yang tertawa kan bukan kita, bukan elite. Saya kan di barisan kedua, depan-depannya kan para ketum partai. Itu kan yang di belakang itu yang ketawa lepas," ucap Arsul Sani saat dihubungi terpisah.



Tonton juga video 7 Kali Lontarkan Kata 'Maaf' Prabowo ke Jokowi Saat Debat :

[Gambas:Video 20detik]


(mae/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed