DetikNews
Kamis 28 Maret 2019, 13:37 WIB

Koarmada I TNI AL Gelar Simulasi Bebaskan Sandera di PLTU Suralaya

M Iqbal - detikNews
Koarmada I TNI AL Gelar Simulasi Bebaskan Sandera di PLTU Suralaya Komando Armada (Koarmada) I TNI AL menggelar simulasi di PLTU Suralaya/Foto: M Iqbal-detikcom
Cilegon - Komando Armada (Koarmada) I TNI AL menggelar simulasi pengamanan objek vital nasional. Simulasi digelar dengan skema sekelompok orang menyabotase Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Suralaya.

Simulasi dilakukan dengan adegan sekompok orang menyabotase dan menyandera pimpinan perusahaan dan karyawan PLTU Suralaya, Cilegon, Banten. Penyanderaan dilakukan di area PLTU yang merupakan objek vital nasional.

Simulasi peristiwa penyanderaan dan sabotase itu kemudian diketahui TNI AL. Pasukan dan kapal perang dikerahkan untuk menyelamatkan sandera dan memulihkan situasi. Sabortir dikepung dari arah laut dan darat dengan kemampuan teknik pembebasan sandera.




Sejumlah korban dalam adegan simulasi berjatuhan mulai dari korban luka ringan dan berat. Namun, para sabortir berhasil dilumpuhkan oleh pasukan TNI. Sementara, para korban langsung mendapatkan penanganan medis setelah berhasil dibebaskan.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, simulasi dilakukan untuk meningkatkan kualitas juga kesiapan prajurit. Tak hanya itu, peralatan perang yang dimiliki TNI AL juga ikut diuji coba.



  Komando Armada (Koarmada) I TNI AL menggelar simulasi di PLTU Suralaya Komando Armada (Koarmada) I TNI AL menggelar simulasi di PLTU Suralaya Foto: M Iqbal-detikcom



"Untuk mempertahankan SDM kemampuan para prajurit dan kedua mencoba sejauh mana peralatan yang sudah kita beli sesuai dengan peruntukannya," kata Hadi usai menggelar simulasi, Kamis (28/3/2019).

Dari pantauannya, sambung Hadi, operasi pembebasan sandera sudah dilakukan sesuai prosedur. Namun ada beberapa hal yang mesti dievaluasi untuk meningkatkan kemampuan para personel.

"Apa yang saya lihat tadi sesuai dengan setting operasi semuanya berjalan dengan lancar. Setiap kegiatan pasti memenuhi satu kendala, tapi tidak menurunkan mental kita untuk terus berlatih," tuturnya.
(fdn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed