DetikNews
Selasa 26 Maret 2019, 19:55 WIB

Masjid hingga Gedung Putih, Saksi Hubungan Dagang Bacan-Belanda

Danu Damarjati - detikNews
Masjid hingga Gedung Putih, Saksi Hubungan Dagang Bacan-Belanda Masjid Kesultanan Bacan (Agung Pambudhy/detikcom)
Labuha - Keberadaan Masjid Kesultanan Bacan ini sudah melalui satu abad. Masjid ini dibangun saat Belanda menjalankan usaha ekonomi dan upaya politik di negeri ini.

Masjid ini berada Desa Amasing Kota, Bacan, Halmahera Selatan. Bangunannya berada tak jauh dari Keraton Kesultanan Bacan dan jembatan batu Bacan yang ikonik. Masjid ini berada di antara permukiman penduduk.

Warna temboknya putih bersih dengan atap seng dan kubah berbentuk limas bertuliskan kaligrafi huruf Arab. Atap masjid ini hampir mirip seperti atap tumpang di masjid-masjid bersejarah Pulau Jawa. Aksen hijau dan kuning terdapat di pinggiran pagar dan kosen.

"Aslinya atap dan dinding terbuat dari seng yang tinggi dan berat. Pondasinya dari campuran karang laut, kapur, dan pasir," kata Ketua Pengurus Masjid Kesultanan Bacan, Ibnu Tufail, di serambi masjid, Senin (4/3/2019).



Masjid ini dibangun tahun 1901. Konstruksi penyangga yang asli terbuat dari kayu besi dan kayu bufasa (Vitex cofassus) yang dilapisi oleh campuran karang laut dan kapur. Dulu, empat tiang penyangga yang tebal ini disebut sebagai kakbah oleh masyarakat setempat.

Namun karena perkembangan zaman, masjid ini harus direnovasi. Atapnya yang berbentuk limas pernah diganti dengan kubah bundar pada era '60-an. Kemudian pada 2001, yakni tepat 100 tahun usia masjid ini, bentuk atap masjidnya dikembalikan menjadi limas seperti aslinya.

Masjid hingga Gedung Putih, Saksi Hubungan Dagang Bacan-BelandaMimbar di Masjid Kesultanan Bacan (Agung Pambudhy/detikcom)

Kini semua dinding masjid berbahan tembok. Di dalam, ada mimbar berukiran gaya Jawa. Meski secara material, masjid ini sudah tidak mempertahankan bahan dari tahun 1901, namun bentuk arsitekturnya sengaja tidak diubah dari bentuk aslinya.

Tufail yang juga Ompu Juru Tulis Raa (Sekretaris Kesultanan Bacan) menjelaskan, pembangunan masjid ini berkaitan dengan kehadiran perusahaan Belanda bernama Batjan Archipel Maatschappij (BAM) sejak 1881 yang diberi kontrak 75 tahun. Perusahaan perkebunan itu menyewa lahan Kesultanan Bacan.

Sultan Bacan pada masa itu kemudian mengadakan komunikasi dengan pihak Belanda agar dibantu mendirikan bangunan. Maka didapatkanlah seorang pria asal Argentina berkebangsaan Jerman yang merancang pembangunan masjid tahun 1901.

"Arsiteknya orang Argentina berkebangsaan Jerman, Nyong Carell Knepper," kata Tufail.

Kini masjid ini punya total lahan seluas 4.800 meter persegi dengan luas bangunan 642 meter persegi. Masjid ini mampu menampung 200 jemaah. Di dalam masjid juga ada kolam wudu peninggalan masa lalu. Bak ini berisi 24 keran yang menyalurkan aliran mata air.


Kolam wudu ini dikeramatkan oleh masyarakat dengan cara menjadikannya sebagai tempat mencari berkah, menyembuhkan penyakit, dan meminta keturunan. Terdapat koin-koin uang di dasar kolam, sisa para pengunjung yang mencari keberuntungan sesuai keyakinan masing-masing.

Ada pula makam raja-raja dan ulama di bagian belakang masjid. Raja yang dimakamkan di sini adalah Sultan Muhammad Sadiq Syah (1862-1889) dan Sultan Muhammad Usman Syah bin Muhammad Sadiq (1899-1935). Sultan Muhammad Usman Syah kini namanya diabadikan sebagai nama Bandara Oesman Sadik. Sultan Usman Syah adalah orang yang menentukan arah kiblat dengan akurat. Menurut legenda, dia menentukan kiblat dengan teropong bilah bambu yang dia gunakan untuk membidik arah Kakbah di Mekkah. Ada pula makam keramat yang dipercaya muncul dengan sendiri. Makam keramat seperti ini disebut orang kawasan Maluku Utara sebagai jeret.

Kembali ke BAM, perusahaan perkebunan Belanda itu juga mendirikan bangunan sebagai kantor di kawasan Labuha, warga menyebutnya sebagai Gedung Putih atau Rumah Putih. Letaknya di tengah hutan kota pepohonan karet peninggalan BAM.

Kini, gedung putih itu juga sudah mengalami pemugaran namun tetap mempertahankan bentuk aslinya. Di dalamnya tersimpan dua meriam peninggalan zaman Belanda. Gedung Putih kini menjadi kantor Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Halmahera Selatan.

Masjid hingga Gedung Putih, Saksi Hubungan Dagang Bacan-BelandaGedung Putih di Bacan (Danu Damarjati/detikcom)

Bangunan-bangunan itu adalah saksi bisu hubungan dagang Kesultanan Bacan dan Belanda. Jogogu (Perdana Menteri) Kesultanan Bacan, Datuk Alolong harmain Iskandar Alam berpendapat Bacan tak pernah dijajah Belanda. Yang ada bukan hubungan penjajahan, namun hubungan kerjasama antara Kesultanan dengan pihakyang ingin mendirikan usaha di teritorial Kesultanan. "Tidak ada Belanda jajah di Bacan, cuma kerja sama saja," kata Harmain.



Meski begitu, Kesultanan Bacan pernah mengalami dinamika hubungan dengan Belanda. M Adnan Amal dalam bukunya 'Kepulauan Rempah-rempah' menuliskan Pulau Obi sebagai wilayah Kesultanan Bacan pernah dijual 800 ringgit oleh Sultan Alauddin II (dilantik pada usia 18 mulai tahun pada 1580) ke VOC. Obi kembali dikuasai Bacan pada masa Sultan Tarafannur (1732-1741).

Masjid hingga Gedung Putih, Saksi Hubungan Dagang Bacan-BelandaGedung Putih di Bacan (Danu Damarjati/detikcom)

Bacan memberi hak monopoli perdagangan rempah-rempah kepada VOC pada 1667. Namun saat VOC memerintahkan Bacan untuk menebang pohon-pohon cengkih supaya harga pasaran cenghih naik, Bacan dan Tidore ogah-ogahan menaati perintah itu. VOC kemudian menuduh Bacan dan Tidore bersikap melawan dan melanggar janji. Sultan Iskandar Alam yang kala itu memerintah Bacan juga dekat dengan Sultan Nuku melawan VOC. Akibatnya, Sultan Iskandar Alam kemduian dicopot dan digantikan dengan Kaicil Ahmad.

Pada ranah hukum, Bacan menandatangni perjanjian dengan VOC pada 7 Juli 1768, isinya adalah semua hukuman mati yang diputuskan pengadilan Kesultanan harus memperoleh persetujuan Gubernur Belanda sebelum dieksekusi. Masih berdasarkan tulisan Adnan di bukunya, pemerintahan langsung Belanda (bukan VOC) di Bacan terjadi pada 1925 dan terbatas pada Ibu Kota Labuha.

Baca berita lainnya mengenai Teras BRI Kapal Bahtera Seva di Ekspedisi Bahtera Seva.




(dnu/fjp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed