DetikNews
Senin 18 Februari 2019, 06:02 WIB

Tentang Unicorn: Dibanggakan Jokowi, Dicurigai Prabowo

Dwi Andayani - detikNews
Tentang Unicorn: Dibanggakan Jokowi, Dicurigai Prabowo Jokowi dan Prabowo di debat capres kedua. (Foto: Rengga Sancaya)
Jakarta - Pengembangan unicorn di Indonesia menjadi salah satu pertanyaan yang dilontarkan capres petahana Joko Widodo (Jokowi) kepada capres Prabowo Subianto dalam debat kedua Pilpres 2019. Keduanya memiliki pandangan yang berbeda tentang unicorn.

Dalam debat capres kedua Jokowi sempat menyinggung tentang start-up Indonesia yang berhasil menjadi unicorn. Jokowi ingin Indonesia berperan dalam melahirkan unicorn baru.

"Iya jadi perlu saya sampaikan bahwa dalam rangka memberikan dorongan kepada unicorn-unicorn Indonesia. Kita tahu di negara Asian ada tujuh unicorn dan empatnya ada di Indonesia. Oleh sebab itu kita ingin agar tidaknya empat tetapi ada tambahan-tambah unicorn baru di Indonesia," kata Jokowi dalam debat capres kedua di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019).



Jokowi mengatakan, pemerintah telah menyiapkan program untuk pengembangan startup-startup lokal. Salah satu program yang diulas Jokowi yakni infrastruktur yang ia sebut 'Palapa Ring'.

"Kita juga dalam rangka infrastruktur dalam rangka mendukung unicorn-unicorn ini. Kita juga membangun infrastruktur yang tadi sudah saya sampaikan, 'Palapa Ring', di Indonesia bagian barat telah 100% selesai, Indonesia bagian tengah 100% selesai, Indonesia bagian Timur 90% selesai, dan nanti di Juli insyaallah 100% juga akan selesai," papar Jokowi.

"Ini menyambungkan menyambungkan backbone dengan broadband dengan kecepatan yang sangat tinggi dan yang kedua juga," imbuhnya.



Namun, pandangan berbeda justru disampaikan Prabowo. Calon presiden nomor urut 2 itu khawatir, perkembangan unicorn malah akan membuat uang-uang Indonesia kabur ke luar negeri.

"Jadi kalau ada unicorn-unicorn, ada teknologi hebat, saya khawatir ini nanti mempercepat nilai tambah dan uang uang kita lari keluar negeri. Ini yang saya khawatir," ujar Prabowo.



Menurut Prabowo kekayaan Indonesia tidak pernah ada seluruhnya di dalam negeri. Bahkan menurutnya mayoritas ada di dalam negeri.

"Menteri bapak sendiri mengatakan, ada Rp 11.400 triliun uang Indonesia di luar negeri. Diseluruh bank di Indonesia uangnya hanya Rp 5.465 triliun. Berarti lebih banyak uang kita di luar daripada di Indonesia," terangnya.

"Nah kalau kita tidak hati-hati, dengan antusiasme untuk internet, e-commerce, e-ini, e-itu, saya khawatir itu juga bisa mempercepat arus larinya uang ke luar negeri," tutupnya.

Dalam istilah startup atau perusahaan rintisan, unicorn adalah startup yang valuasinya lebih dari USD 1 miliar atau sekitar Rp 14 triliun. Saat ini, ada 4 startup unicorn yang dimiliki Indonesia dan sering disebut-sebut Jokowi, yakni Go-Jek, Tokopedia, Bukalapak dan Traveloka.

Simak Juga 'Adu Greget Jokowi dan Prabowo Soal Startup Unicorn':

[Gambas:Video 20detik]


(zak/fai)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed