DetikNews
Rabu 02 Januari 2019, 07:35 WIB

Kondisi Geografis Jadi Kendala Aparat Buru Kelompok Ali Kalora

Eva Safitri - detikNews
Kondisi Geografis Jadi Kendala Aparat Buru Kelompok Ali Kalora Pentolan MIT Ali Kalora beserta kelompoknya diburu Satgas Tinombala. (Foto: Istimewa)
Jakarta - Satgas Tinombala, yang terdiri atas aparat TNI dan Polri, hingga saat ini masih memburu kelompok Ali Kalora yang bersembunyi di wilayah Poso dan Parigi Moutong, Sulawesi Tengah. Perburuan pentolan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) itu beserta kelompoknya terus berlanjut meski terhambat kondisi geografis di lokasi.

"Di sana memang karena luas sekali, gunungnya itu luas sekali. Yang jelas, selain luas, kemudian untuk kondisi geografisnya itu kan hutan dan berbukit-bukit, itu juga sehingga menyulitkan Satgas Tinombala dalam melakukan pencarian," ujar Karo Penmas Polri Brigjen Dedi Prasetyo ketika dihubungi detikcom, Rabu (2/1/2019).


Kondisi geografis di lokasi disebut berbukit-bukit. Apalagi Ali Kalora dan kelompoknya disinyalir masih bersembunyi di tengah belantara. Dedi mengatakan aparat menargetkan tujuh orang tersisa, termasuk Ali Kalora, segera ditangkap.

"Semuanya, mereka kan nggak mungkin sendiri-sendiri, mereka kan satu kelompok," ucapnya.

Pengejaran komplotan Ali Kalora dibagi dalam dua wilayah, yakni Poso dan Parigi Moutong. Kekuatan Satgas Tinombala saat ini diklaim cukup untuk memburu Ali Kalora cs.

Parigi Montong merupakan lokasi Ali Kalora cs memutilasi warga dan menembaki polisi. Sedangkan Poso adalah lokasi persembunyian kelompok tersebut sejak dipimpin Santoso.

"Itu yang dianggap cukup rawan. Masih pengejaran tim Satgas Tinombala daerah sudah melakukan pengejaran terhadap kelompok Ali Kalora cs," ujar Dedi.


Kelompok ini sebelumnya memutilasi seorang penambang emas di Desa Salubanga, Kecamatan Sausu, Kabupaten Parigi Moutong. Kepala korban ditemukan terpisah dengan bagian tubuh lainnya pada Minggu (30/12/2018).

Lalu, pada Senin (31/12), polisi melakukan olah tempat kejadian perkara terkait mutilasi itu. Saat meninggalkan lokasi, polisi dari Polda Sulteng itu ditembaki dari arah gunung. Dua polisi tertembak, yaitu Bripka Andrew dan Bripda Baso.
(eva/dkp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed