Waketum PAN Kritik Pernyataan Amien Rais Soal 'Pilpres Armageddon'

Tsarina Maharani - detikNews
Kamis, 13 Des 2018 17:00 WIB
Foto: Bara Hasibuan. (Ari Saputra/detikcom).
Jakarta - Waketum PAN Bara Hasibuan menanggapi pernyataan La Nyalla Mattalitti yang sesumbar akan memotong leher andai Prabowo Subianto menang di Madura, Jawa Timur. Namun Bara juga menyoroti ucapan Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais soal 'pilpres armageddon'.

"Retorika-retorika yang mempromosikan kekerasan seperti potong leher, potong kuping, dan armageddon harusnya tidak mempunyai tempat di Indonesia, terutama dalam konteks pemilu," kata Bara kepada wartawan, Kamis (13/12/2018).

Bara meminta para elite untuk bijaksana dalam membuat pernyataan. "Para elite harus setop gunakan retorika ngeri atau kekerasan," tambahnya.

Dia juga menyinggung janji Ruhut Sitompul yang mau potong kuping jika Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) kalah di Pilgub DKI 2017. Bara menyebut narasi negatif dapat berdampak buruk bagi masyarakat.


"Masyarakat kita masih rentan terhadap kekerasan. Demokrasi kita masih belum matang. Dalam perjalan saya ke dapil (Sulawesi Utara) banyak pertanyaan terkait retorika elite yang memunculkan kebingungan, kesedihan, dan kemarahan," tuturnya.

Menurut Bara, para tokoh politik bertanggung jawab menciptakan pemilu damai. Ia kembali mengkritik pernyataan Amien Rais. Dia tak setuju dengan istilah seniornya itu yang membandingkan Pilpres 2019 merupakan armageddon alias akhir zaman.

"Mari kita bangun kultur politik yang beradab berdasarkan kedewasaan dan kedamaian. Tuhan elite adalah itu, bukan mempromosikan kekerasan. Proses pemilu esensinya adalah battle of ideas (pertarungan ide-ide), bukan pertarungan fisik hidup mati seperti dalam konteks armageddon," tutur Bara.


Sebelumnya, Amien Rais berbicara tentang peta Pilpres 2019. Amien menyebut 17 April 2019, yang merupakan tanggal pilpres, ibarat Armagedon atau perang Baratayuda.

"Ini pertarungan Baratayuda, Armageddon, sudah kurang dari empat setengah bulan. Jadi kita harus betul-betul konsolidasi," kata Amien dalam video pertemuan yang menyebar di kalangan Muhammadiyah, Jumat (30/11).

Armageddon diketahui bermakna bencana besar atau biasa juga disebut sebagai akhir zaman. Bahkan ada juga yang memaknainya sebagai kiamat. (tsa/elz)