DetikNews
Senin 10 Desember 2018, 15:30 WIB

JK: Anggota Bawaslu Punya Etika dan Independensi Awasi yang Salah

Noval Dhwinuari Antony - detikNews
JK: Anggota Bawaslu Punya Etika dan Independensi Awasi yang Salah Foto: Noval Dhwinuari Antony/detikcom
Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengingatkan anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) untuk selalu independen. Anggota Bawaslu memiliki etika untuk mengawasi siapa yang salah.

"Begitu Anda masuk Bawaslu, Anda mempunyai etika untuk berada di sisi independen dan mengawasi siapa yang salah. Cari kebenaran, maka begitu pemilu berhasil maka salah satu andalannya berhasil," kata JK dalam Rakornas Bawaslu di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta Utara, Senin (10/12/2018).


JK mengatakan pelatihan dan penataran untuk meningkatkan pengetahuan anggota Bawaslu penting. Namun, lebih penting lagi independensi yang dimiliki setiap anggota Bawaslu.

"Yang sangat penting independensi, bagaimana Anda semua independen. Walaupun saya tahu Anda juga warga negara biasa, itu juga berhak memilih, pasti Anda juga berhak memilih calon. Cuma harus Anda rahasiakan itu sendiri," ujar JK.

JK berpesan pemilu 2019 akan berjalan jujur, adil, dan terbuka hanya ketika KPU dan Bawaslu betul-betul menjadi lembaga yang independen. Independensi tersebut aman tercermin dari tindakan setiap anggota Bawaslu.



"Anda harus berada dalam posisi independen. Jadi harus jelas posisi itu, professional dan independen. Barulah akan terjadi pemilu yang kita ciptakan yang bermartabat dan kredibel," tuturnya.

"Karena hanya pemilu yang bermartabat dan kredibel, menghasilkan pemimpin yang kredibel dan bermartabat. Kalau kita ingin pemimpin negeri ini bermartabat, maka pemilunya harus bermartabat dan pemilu yang bermartabat diawasi orang yang independen dan bermartabat," imbuhnya.
(nvl/aan)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed