DetikNews
Kamis 15 November 2018, 16:33 WIB

WA Tersangka Suap PLN Dibongkar: Butuh Rp 2 M buat Mesin Partai

Faiq Hidayat - detikNews
WA Tersangka Suap PLN Dibongkar: Butuh Rp 2 M buat Mesin Partai Tersangka kasus suap PLTU Riau-1 Eni Maulani Saragih (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Komunikasi via WhatsApp (WA) Eni Maulani Saragih kembali dibongkar jaksa KPK dalam persidangan. Mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR itu disebut meminta Rp 2 miliar untuk suaminya, M Al Khadziq, dalam Pilkada Temanggung.

Jaksa menampilkan komunikasi Eni itu kepada Johanes B Kotjo, pengusaha yang menggarap proyek PLTU Riau-1. Berikut ini percakapannya seperti ditampilkan dalam sidang Kotjo (ada 2 percakapan):

Percakapan pertama
Eni: Pak Kotjo aku dibantu dulu buat pilkada suami dong...butuh 2m buat mesin partai
Eni: Nanti tinggal itung-itungan ya

Percakapan kedua
Eni: Sebelum lebaran harus sudah ada pak karena pilkada tanggal 27 Juni
Eni: Pinjam dulu ya, butuh 10 miliar
Kotjo: Aku usahain ya
Kotjo: Sebelum lebaran kayaknya belum bisa bantu, waktunya mepet bu lain kali juga jangan mendadak




Kotjo mengakui pemberian Rp 2 miliar kepada Eni. Uang itu diserahkannya dalam tunai dan cek. Sedangkan soal permintaan Rp 10 miliar, Kotjo hanya bisa memberikan Rp 250 juta karena dirinya masih harus membayar gaji pegawainya.

"Saya sebenarnya kasihan sama Bu Eni. Saya ada Rp 250 juta persis sebelum Lebaran karena saya nggak bisa kasih Rp 10 miliar," kata Kotjo.

Singkat cerita, suami Eni, Al Khadziq, memenangi pilkada menjadi Bupati Temanggung. Eni pun kembali meminta uang kepada Kotjo.

"Eni bilang, 'Pak terima kasih suami saya sudah menang. Pak bisa bantu (Rp 500 juta) saya mau kasih orang yang bantu memenangkan suami saya'. Ya bolehlah oke, nanti saya kasih," tutur Kotjo.

Saat uang tersebut diberikan kepada Eni, penyidik KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT). Kotjo pun mengaku kaget saat dihampiri penyidik KPK.

"Kaget saya. Siapa ini? KPK, salah saya apa? Tapi sekarang sudah tanya ahli kemarin saya memang salah," kata dia.

Dalam perkara ini, Kotjo didakwa menyuap Eni dan Idrus sebesar Rp 4,7 miliar. Duit itu dimaksudkan agar perusahaan Kotjo, Blackgold Natural Resources Limited, bisa menggarap proyek PLTU Riau-1.
(fai/dhn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed