DetikNews
Selasa 13 November 2018, 22:00 WIB

Kala Ma'ruf Amin Pertanyakan Reuni 212

Mochamad Zhacky, Audrey Santoso, Samsdhuha Wildansyah - detikNews
Kala Maruf Amin Pertanyakan Reuni 212 KH Ma'ruf Amin (Wisma Putra/detikcom)
FOKUS BERITA: Reuni 212
Jakarta - Rencana Persaudaraan Alumni (PA) 212 menggelar kembali reuni aksi 212 dipertanyakan KH Ma'ruf Amin. Ma'ruf menganggap aksi 212 sudah selesai.

"Untuk apa reuni itu? Untuk apa?" ujar Ma'ruf Amin kepada wartawan di kediamannya, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (13/11/2018) siang.


Ma'ruf mengaku tidak akan hadir jika diundang ke reuni tersebut. Ma'ruf tidak akan hadir jika ada agenda politik di dalam reuni itu.

"Urusannya 212 sudah selesai kalau hanya urusan kekeluargaan, silaturahim. Tapi kalau ada agenda politik, tidak perlu (tidak perlu hadir)," terang Ma'ruf.

Terkait reuni 212 yang dipertanyakan, pihak Persaudaraan Alumni (PA) 212 menilai respons yang disampaikan Ma'ruf serupa dengan respons terkait aksi 212 jilid II yang digelar pada 21 Februari 2017. PA 212 menganggap pernyataan Ma'ruf itu merupakan bentuk penggembosan agar umat tak hadir di reuni 212.

"Kalimat yang sama dengan tahun kemarin, penggembosan itu. '212 sudah selesai', itu bentuk penggembosan biar umat nggak hadir," kata Ketum PA 212 Slamet Ma'arif saat dimintai tanggapan detikcom, Selasa (13/11/2018) malam.


Ma'arif juga menyinggung soal agenda politik di balik reuni 212 yang akan digelar satu bulan mendatang, seperti yang disinggung Ma'ruf. Juru bicara Front Pembela Islam (FPI) itu mengatakan hanya orang yang takut yang merasa ada kepentingan politik di reuni 212.

"Kalau bilang ada unsur politik, itu wujud ketakutan dan kepanikan," ujar Ma'arif.



Reuni aksi 212 yang rencananya digelar bulan depan juga ditanggapi oleh pihak kepolisian. Polisi mengaku sudah memantau rencana kegiatan itu dan mengimbau agar kegiatan tak dilaksanakan.

"Kami sudah monitor mereka, akan ada kegiatan. Tetapi saya selaku Kadiv Humas mengimbau supaya tidak dilaksanakan," kata Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto kepada wartawan di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (13/11/2018).

Reuni aksi 212 sebetulnya pernah digelar pada 2 Desember 2017 di Monas. Pada saat itu, kegiatan diawali salat subuh berjemaah di Monas dan reuni selesai menjelang siang hari.
(zak/dkp)
FOKUS BERITA: Reuni 212
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed