DetikNews
Kamis 08 November 2018, 20:08 WIB

Pahlawan Nasional

AR Baswedan dan Diplomasi Agar Kemerdekaan RI Diakui

Bagus Prihantoro Nugroho - detikNews
AR Baswedan dan Diplomasi Agar Kemerdekaan RI Diakui Foto: Wikimedia Commons
Jakarta - Alwad Abdul Rahman Baswedan jadi salah satu Pahlawan Nasional yang baru diangkat oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). AR Baswedan merupakan sosok yang punya peran penting untuk mempersatukan keturunan Arab di Indonesia.

Nama AR Baswedan sebetulnya sudah sejak tahun 2017 diusulkan jadi Pahlawan Nasional. Ketokohannya dianggap layak untuk diangkat menyandang gelar tersebut.



AR Baswedan merupakan salah satu diplomat pertama Indonesia dan berhasil mendapatkan pengakuan de jure dan de facto pertama bagi eksistensi Republik Indonesia, yaitu dari Mesir. AR Baswedan juga dikenal sebagai motor penggerak Sumpah Pemuda keturunan Arab di Indonesia pada 4 Oktober 1934 di Semarang.

Setelah Kongres Pemuda II tahun 1928, muncul gagasan agar keturunan Arab menjadikan Indonesia sebagai tanah air dan tak lagi mengaitkan dengan Yaman sebagai asal-usul mereka.

Gagasan tersebut mendapat dukungan dari keturunan Arab yang ada di Indonesia. AR Baswedan, yang saat itu berusia 27 tahun mengumpulkan warga keturunan Arab dan mendirikan Persatuan Arab Indonesia (PAI). PAI ini mendukung perjuangan untuk kemerdekaan Indonesia.

Pengamat masalah keturunan Arab di Indonesia, Hasan Bahanan mengatakan bahwa yang dilakukan AR Baswedan dan kawan-kawan itu terinspirasi Sumpah Pemuda 1928.

"Sumpah Pemuda 1928 yang melintasi batas-batas etnik dan agama berpengaruh pada orientasi kebernegaraan komunitas Arab Hadrami di Hindia Belanda," kata Hasan kepada BBC Indonesia 28 Oktober 2015.
Pada tahun 1932, dia menggeluti bidang jurnalistik di sejumlah media massa hingga tahun '70-an. Tulisannya banyak menebarkan optimisme untuk bansa Indonesia.

AR Baswedan juga merupakan anggota dari Badan Penyelidik Upaya Persiapan Kemerdekaan (BPUPK) Indonesia tahun 1945. Dengan demikian AR Baswedan juga ikut dalam pembahasan dasar negara yang salah satunya terdapat pidato Sukarno tentang lahirnya Pancasila.

"Sebagai seorang peranakan Arab, dia memilki integritas tinggi dalam mewujudkan kemerdekaan Indonesia bersama tokoh-tokoh nasional lainnya," kata sejarawan Universitas Gadjah Mada (UGM) Adaby Darban dalam Seminar Nasional 'AR Baswedan: Sejarah dan Perannya dalam Merajut ke-Indonesia-an' di Gedung UC Universitas Gadjah Mada (UGM), Rabu (6/4/2011).

Adaby mengatakan, almarhum Baswedan termasuk dalam tim di bawah koordinator H Agus Salim berjuang di luar negeri agar Indonesia memperoleh pengakuan sebagai negara. Dia berhasil meyakinkan negara-negara Arab di Timur Tengah sehingga Indonesia waktu itu memperoleh dukungan dari Mesir dan Arab.

"Inilah hubungan diplomatik pertama yang dilakukan Indonesia yang dilakukan AR Baswedan di negara-negara anggota Liga Arab," kata dia.

AR Baswedan kemudian menjadi Menteri Penerangan pada Kabinet Sutan Sjahrir tahun 1946-1947. Dia wafat pada tahun 1986.
(bag/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed