DetikNews
Selasa 23 Oktober 2018, 11:15 WIB

Uji Tembak Peluru Nyasar DPR, Peluru Tembus Kaca dan 3 Lapis Triplek

Matius Alfons - detikNews
Uji Tembak Peluru Nyasar DPR, Peluru Tembus Kaca dan 3 Lapis Triplek Foto: Uji tembak peluru nyasar ke DPR di Mako Brimob. (Alfons-detikcom)
Jakarta - Polisi melakukan uji tembak peluru 9x19 milimeter dengan senpi glock 17 terkait insiden peluru nyasar ke gedung DPR di Mako Brimob, Depok, Jawa Barat. Hasilnya, peluru menembus kaca dengan jarak tembak 300 meter.

"Jadi tadi sudah dicoba tadi sudah kita cek peluru ya, peluru ini masuk di kaca," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di di Lapangan Hoegeng Imam Santoso, Mako Brimob, Depok, Selasa (23/10/2018).


Berjarak 1 meter dari kaca, dipasang 3 lapis triplek. Setelah menembus kaca, peluru juga menembus 3 lapis triplek itu. Setelah itu, peluru juga menembus ban.

"Lalu jarak 1 meter ada triplek 3 lapis 18 milimeter bisa tembus peluru ini. Ternyata bisa masuk dengan jarak sekian, masuk ke kaca 6 mili jarak 1 meter ada space masuk ke triplek 3 lapis ukuran 18 mili.

Uji tembak peluru nyasar ke DPR di Mako Brimob. Uji tembak peluru nyasar ke DPR di Mako Brimob. Foto: (Alfons-detikcom)

Sementara, Kasubdit Senjata Api Puslabfor Polri Kompol Arief Sumirat mengatakan peluru yang digunakan kaliber 9x19. Menurut referensi, kata Arief, peluru itu bisa mencapai jarak 2.000 meter.

"Terbukti dengan dicoba sekarang dengan jarak 300 meter kaca 6 mili kacanya tidak pecah namun bolong berarti masih ada kekuatan menekan sasaran dan juga di triplek 3 lapis tetap tembus berarti dia masih ada kekuatan untuk mendorong, berarti kalau teori mengatakan sampai 2.000 meter itu bisa terjadi," ujarnya di lokasi yang sama.


Arief menjelaskan penekanan dalam uji tembak ini adalah peluru, bukan senjata. Karena apapun senjatanya, peluru itu bisa mencapai jarak tersebut.

"Jadi kita bicaranya peluru, bukan senjata, senjata hanya alat media untuk meledakkan peluru, jadi ini menggunakan peluru 9x19. Apapun senjatanya bisa mencapai jarak sejauh ini, jadi peluru, bukan senjata, kebetulan tersangka menggunakan senjata Glock 17, demikian," ujarnya.


Simak Juga 'Detik-detik Peluru Nyasar ke DPR':

[Gambas:Video 20detik]



(idh/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed