DetikNews
Jumat 19 Oktober 2018, 21:34 WIB

Jokowi-Ma'ruf akan Kirim Surat Keberatan ke Bawaslu RI

eva - detikNews
Jokowi-Maruf akan Kirim Surat Keberatan ke Bawaslu RI Direktur Hukum dan Advokasi TKN Jokowi-Ma'ruf, Ade Irfan Pulungan (Eva Safitri/detikcom)
Jakarta - Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin akan mengirim surat keberatan ke Bawaslu RI. Hal itu lantaran pihaknya merasa keberatan atas dipermasalahkannya kehadiran TKN mewakili Jokowi-Ma'ruf tanpa surat kuasa.

"Kita nggak mau bertele-tele. Tapi kalau misalnya pihak majelis tetap berkukuh tidak melihat substansi masalahnya dan tidak objektif, kami melihat ada sesuatu, ada something wrong dalam proses perjalanan, sudah 3-4 kali ditunda," ujar Direktur Hukum dan Advokasi TKN Jokowi-Ma'ruf, Ade Irfan Pulungan, seusai sidang di kantor Bawaslu DKI, Jl Danau Agung 3, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (19/10/2018).


Ade mengatakan pihaknya sudah mengkaji unsur yang dianggapnya diperberat oleh Bawaslu DKI. Rencananya surat itu akan dikirim pekan depan.

"Kita sudah kaji semua ini, makanya kita mempunyai keinginan untuk membuat surat keberatan kepada Ketua Bawaslu DKI, akan kami tembuskan kepada Bawaslu RI dan DKPP. Biar semua ini ada semacam kajian apakah ada kelemahan terhadap masalah Perbawaslu ini," ucapnya.

"Sebenarnya saya sudah bawa, tapi ada kekeliruan, jadi mungkin akan kami perbaiki kembali dan kami ajukan minggu depan. Biar semua akan lebih objektif kita," lanjut Ade.

Persidangan dengan agenda penyampaian laporan dari pihak terlapor sudah dijadwalkan sejak hari Selasa (16/10). Pihak terlapor pun selalu hadir dengan diwakili oleh tim kampanye nasional tapi tanpa surat kuasa.


Akhirnya sidang sempat dijadwal ulang pada Rabu dan Kamis kemarin. Untuk keempat kalinya, pada Jumat (19/10) sidang ditunda dengan alasan yang sama.

Sebelumnya, Jokowi-Ma'ruf dilaporkan oleh seorang warga, Syahroni, yang melihat tayangan pasangan calon nomor urut 01 ini dalam iklan sukseskan Asian Para Games. Syahroni menganggap titik videotron itu merupakan alat peraga yang dilarang oleh KPU.
(rna/rna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed