DetikNews
Senin 15 Oktober 2018, 20:47 WIB

Fakta-fakta Tembakan Peluru Nyasar di Gedung DPR

Elza Astari Retaduari, Tsarina Maharani, Zunita Putri - detikNews
Fakta-fakta Tembakan Peluru Nyasar di Gedung DPR Ruang kerja anggota DPR Fraksi Gerindra, Brigjen (Purn) Wenny Warouw, ditembak. Jendela ruang kerjanya di lantai 16 gedung Nusantara I DPR bolong. (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta - Peluru menembus dua ruangan di gedung DPR. Tak ada korban dari penembakan tersebut, tapi menimbulkan kerusakan serta kepanikan mereka yang ada di dalam dua ruangan tersebut.

Diketahui, kedua ruangan yang tertembak tersebut merupakan ruang kerja anggota DPR F-Gerindra Wenny Warouw dan anggota F-Golkar Bambang Heri Purnama. Berlokasi di gedung Nusantara I, ruangan keduanya ada di dua lantai berbeda.


Polisi langsung bergerak begitu mendapatkan laporan penembakan tersebut. Polisi langsung melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan mencari asal datangnya peluru nyasar.

Hasil penyelidikan yang dilakukan langsung disampaikan kepada publik. Ketua DPR Bambang Soesatyo (Bamsoet), Ketua Perbakin DKI yang juga Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto, bersama Direskrimum Polda Metro Jaya Kombes Nico Afinta menyampaikan temuan di lapangan.


Bamsoet menyatakan tembakan di ruangan Wenny Warouw dan Bambang Heri merupakan peluru nyasar. Orang yang melepaskan tembakan tersebut pun sudah diketahui dan langsung diperiksa penyidik kepolisian.

Fakta-fakta Tembakan Peluru Nyasar di Gedung DPRRuang anggota DPR Bambang Heri ditembak (Dok. Istimewa)

Peristiwa penembakan itu terjadi hari ini, Senin (15/10/2018) sore tadi. Berikut ini fakta-fakta tembakan peluru nyasar di gedung DPR:


1. Ruangan yang Ditembak Ada di Lantai 13 dan 16

Ruang kerja anggota DPR dari F-Gerindra Brigjen (Purn) Wenny Warouw bolong diterjang peluru. Ruangan Wenny ada di lantai 16.

Saat penembakan terjadi, Wenny sedang menerima tamu di ruang kerjanya. Peluru itu melubangi kaca dan proyektilnya menempel di plafon ruangan. Beruntung, tak ada korban dari penembakan itu.

Sementara itu, ruangan Bambang Heri ada di lantai 13, ruang nomor 1313. Peluru yang menembus ruangan politikus Golkar itu hampir mengenai staf Bambang. Seorang staf berjilbab menunjukkan bagian belakang jilbabnya yang bolong diterjang peluru. Peluru itu lalu bersarang di tembok ruangan.


2. Peluru Nyasar Nyaris Mengenai Korban

Peluru nyasar yang menerjang gedung DPR nyaris mengenai korban. Diketahui peluru menembus dua ruangan anggota DPR yakni Wenny Warouw dan Bambang Heri Purnama.

Saat terjadi penembakan, Wenny tengah menerima tamu di ruang kerjanya. Pendeta Heski Roring, yang berada di ruangan, bersyukur bisa selamat meski peluru lewat di atas kepalanya.

"Saya kan lagi asyik ngobrol-ngobrol dengan Pak Wenny Warouw. Ngobrol-ngobrol gitu tiba-tiba sudah ada tembakan. Pletak, desing. Mungkin satu jengkal dari kepala saya. Saya langsung ngomong, 'Pak Jenderal, tiarap, ini tembakan!'," kata Heski di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (15/10/2018).

Sementara itu, di ruangan Bambang Heri, seorang staf nyaris tertembak. Peluru tersebut menembus jilbab bagian belakang staf perempuan tersebut.


Fakta-fakta Tembakan Peluru Nyasar di Gedung DPRTim Labfor Polri memeriksa ruangan anggota DPR yang ditembak. (Zunita Amalia Putri/detikcom)

3. Anggota F-Golkar sedang Umrah saat Ada Penembakan

Ruang kerja anggota DPR Bambang Heri Purnama terkena peluru nyasar dari anggota Perbakin. Saat kejadian, Bambang Heri tidak di ruangan karena sedang menunaikan umrah.

"Beliau lagi umrah katanya," kata anggota Fraksi Golkar, Ace Hasan Syadzily, saat dimintai konfirmasi, Senin (15/10/2018).

Saat peluru nyasar menembus kaca, ruang kerja Bambang Heri di lantai 13 kosong. Hanya ada staf yang berada di depan ruangan.


4. Peluru Nyasar di Gedung DPR Kaliber 9 Mm

Peluru nyasar yang bersarang di dua ruangan anggota DPR disebut milik personel Perbakin yang tengah menjalani latihan. Peluru tersebut berjenis kaliber 9 milimeter.

"Jenis senjatanya kaliber 9 milimeter," kata Ketua Perbakin DKI Irjen Setyo Wasisto di gedung DPR, kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (15/10/2018).

Setyo memastikan jenis kaliber tersebut biasa digunakan untuk latihan anggota Perbakin. "Iya, memang itu sering digunakan latihan Perbakin," kata Setyo.


5. Penembak Gedung DPR Anggota Perbakin yang Sedang Latihan

Peluru yang menembus dua ruang kerja anggota DPR berasal dari latihan menembak anggota Persatuan Menembak Sasaran dan Berburu Indonesia (Perbakin). Penembak berinisial I.

"Dia berinisial I, sedang kami ambil keterangan," kata Direktur Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Nico Afinta dalam jumpa pers di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (15/10/2018).

I adalah anggota Perbakin cabang Tangerang Selatan. Polisi juga sudah membawa senjata yang digunakan I untuk dicocokkan dengan peluru di ruangan anggota DPR.

"Semoga bisa ditemukan hasilnya besok," ujarnya.
(jbr/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed