DetikNews
Minggu 23 September 2018, 09:08 WIB

Ma'ruf Amin Belum Mundur dari MUI, PKS: Kedepankan Etika Publik

Yulida Medistiara - detikNews
Maruf Amin Belum Mundur dari MUI, PKS: Kedepankan Etika Publik Maruf Amin (Foto: redaksi)
Jakarta - Cawapres Ma'ruf Amin mengaku akan mundur dari jabatannya sebagai Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) jika terpilih sebagai Wakil Presiden RI. Terkait jabatan Ma'ruf Amin yang masih sebagai Ketum MUI di Pilpres 2019, PKS memandang baiknya setiap pemimpin mengedepankan etika publik.

"Apresiasi Kyai Ma'ruf yang sudah mundur dari Rais Aam PBNU. Karena tugas kampanye memang sudah dimulai hari ini. Untuk posisi di MUI, monggo dilihat AD/ART-nya. Tapi sekali lagi sangat baik jika tiap pimpinan mengedepankan etika publik," kata Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera, saat dihubungi detikcom, Minggu (23/9/2018).

Mardani mencontohkan cawapres Sandiaga Uno dapat legowo melepaskan jabatannya sebagai Wagub DKI Jakarta saat maju di Pilpres 2019. Selanjutnya menurut Mardani biar publik yang akan menilai terkait sikap Ma'ruf Amin tersebut.


"Tapi sekali lagi sangat baik jika tiap pimpinan mengedepankan etika publik. Bang Sandi, dengan bijak dan kesadaran penuh mundur dari posisi Wagub. Padahal aturan hukumnya tidak harus mundur. Padahal posisi Wagub DKI punya prestise yang tinggi. Kian tinggi etika publik, kian baik negeri ini. Biar publik yang menilai," ungkap Mardani.

"PKS akan selalu berusaha mewujudkan politik yang berbasis etika publik yang kuat," imbuhnya.

Sebelumnya diberitakan, Ma'ruf Amin resmi mengundurkan diri dari jabatan Rais Aam PBNU. Soal jabatannya yang juga sebagai Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), Ma'ruf baru akan mundur jika sudah terpilih sebagai wakil presiden.

"Kalau di MUI aturannya beda, dia tidak boleh merangkap, jadi mungkin nanti saya mengundurkan diri pada saat saya sudah ditetapkan sebagai wakil presiden, kalau sudah terpilih," ucapnya.


Simak Juga 'Ma'ruf Amin Mundur dari Rais Aam PBNU':

[Gambas:Video 20detik]


(yld/nvl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed