DetikNews
Kamis 20 September 2018, 13:09 WIB

Moeldoko Jawab Politikus PD soal 'Pernyataan Bodoh-Menyesatkan'

Niken Purnamasari - detikNews
Moeldoko Jawab Politikus PD soal Pernyataan Bodoh-Menyesatkan Foto ilustrasi: Moeldoko bersama Ketua Umum Projo Budi Arie. (Yulida/detikcom).
Jakarta - Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat (PD), Rachland Nashidik menyebut pernyataan Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko yang menyamakan relawan Pro-Jokowi (Projo) dengan tentara sebagai pernyataan bodoh dan menyesatkan. Moeldoko memberi tanggapan terkait pernyataannya itu.

Pernyataan soal penyamaan Projo dengan tentara dan polisi itu disampaikan Moeldoko saat menghadiri rapat kerja nasional Projo pada Sabtu (15/9) lalu. Moeldoko menjelaskan maksud penyamaan itu bukanlah soal posisi namun sikap nasionalisme para relawan Projo.

"Bukan Projo sama dengan TNI-Polri. Kalau berbicara tentang nasionalisme, saya katakan kepada teman-teman Projo, Projo harus bisa menyamai TNI-Polri. Begitu konteksnya. Saya bilang, kalian kan nasionalis sejati. Ikuti TNI Polri. Gitu," kata Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (20/9/2018).



Moeldoko mengatakan pernyataan Rachland di Twitter itu hanyalah salah kutip. Dia meminta agar Rachland berbicara sesuai konteks.

"Salah ngutip aja. Keliru itu. Konteksnya dilihat. Lihat konteks gitu seperti kemarin saya bicara ancam, konteksnya apa?" kata Moeldoko.

Rachland Nashidik sebelumnya nge-Tweet soal pernyataan Moeldoko tersebut. Dia mengatakan pernyataan Moeldoko soal penyamaan Projo dengan TNI-Polri sebagai pernyataan bodoh dan menyesatkan.



"@GeneralMoeldoko mungkin dengan pernyataannya bermaksud mengajak Projo menjadi alat pemersatu bangsa. Tapi ajakan yang baik ini sebenarnya bisa disampaikan tanpa perlu membuat persamaan antara Projo dengan TNI-Polri. Selain tidak perlu, pernyataan itu bodoh dan menyesatkan," cuit Rachland (@RachlandNashidik), Kamis (20/9/2018).

"Menyesatkan, karena pernyataan Kepala Staf Presiden tersebut berpotensi disalah-artikan oleh prajurit TNI-Polri di bawah sebagai permakluman bahkan persetujuan pemerintah untuk TNI dan Polri memihak pada Presiden inkumben dan aktif berpolitik praktis. Sepertihalnya Projo. Bodoh, karena pernyataan itu tak merefleksikan pengetahuan, etika dan norma yang dulu wajib ia penuhi sebagai Panglima TNI, yakni TNI adalah alat negara, netral dan tidak terlibat politik praktis. Padahal saya dengar @GeneralMoeldoko adalah prajurit yang sebenarnya cerdas," lanjut cuitannya.




(nkn/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed