Laporan dari Mekah

Sesuaikan Jumlah Jemaah, Operasional Bus Salawat di Mekah Dikurangi

Fajar Pratama - detikNews
Kamis, 13 Sep 2018 15:37 WIB
Foto: Kabid Transportasi PPIH Subhan Cholid . Fajar Pratama/detikcom
Mekah - Jumlah jemaah haji Indonesia yang berada di Arab Saudi tinggal setengahnya dari jumlah keseluruhan. Operasional bus salawat di Mekah pun mulai dikurangi menyesuaikan dengan jumlah jemaah di kota suci itu.

Bus Salawat merupakan bus yang disediakan Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) secara khusus untuk jemaah haji Indonesia selama di Mekah. Bus ini menghubungkan pemondokan jemaah haji dengan Masjidil Haram dan sebaliknya.


Per hari Kamis (13/9/2018), jumlah jemaah haji yang sudah tiba di Indonesia sebanyak 114.777 jemaah dari total 204 ribu jemaah reguler. Lebih dari 118 ribu jemaah haji sisanya masih berada di Arab Saudi dan mayoritas berada di Madinah.

Dengan semakin sedikitnya jemaah haji yang berada di Mekah, pengoperasian bus Salawat pun ikut menyesuaikan. Jumlah bus yang diturunkan tak lagi full 374 armada seperti saat 204 ribu jemaah haji reguler semuanya berada di Mekah.


"Jumlah bus salawat menyesuaikan dengan jumlah jemaah haji yang ada di Mekah. Sekarang sudah mulai dikurangi," ujar Kabid Transportasi PPIH Subhan Cholid dalam perbincangan dengan detikcom di kantor Daker Mekah, Kamis hari ini.

Sedianya ada 58 titik halte pemberhentian bus Salawat yang tersebar di sejumlah area di kota Mekah. Setelah jemaah mulai meninggalkan kota suci ini, ada banyak halte yang sudah tidak dilewati bus shalawat.

"Bus sudah tidak berhenti di halte yang hotel-hotelnya sudah tidak ada jemaahnya. Petugas yang ada di halte juga sudah kami tarik," kata Subhan.

Bagi jemaah haji yang ingin naik bus Salawat maka dia harus naik dari halte yang masih aktif. Tandanya mudah dikenali: ada petugas dan ada bendera Indonesia di halte itu.

"Sedangkan untuk jemaah yang berada di dalam bus mau berhenti di halte yang tidak aktif, itu masih bisa. Tinggal dikomunikasikan di dalam bus dengan sopirnya," tutur Subhan. (fjp/aan)