DetikNews
Senin 20 Agustus 2018, 21:03 WIB

Kisruh 'Sesat' Sri Mulyani Vs Zulkifli Hasan

Hendra Kusuma, Elza Astari Retaduari - detikNews
Kisruh Sesat Sri Mulyani Vs Zulkifli Hasan Zulkifli Hasan dan Sri Mulyani (Foto: dok. detikcom)
Jakarta - Kritik Zulkifli Hasan soal utang negara berujung saling tuding 'sesat' antara Ketua MPR itu dan Menteri Keuangan Sri Mulyani. Kritik tersebut dilempar Zulkifli dalam pidatonya di sidang tahunan MPR/DPR 2018.

"Rp 400 triliun di 2018 itu setara 7 kali dana desa, 6 kali anggaran kesehatan. Itu sudah di luar batas kewajaran dan batas negara untuk membayar," kata Zulkifli dalam pidatonya di gedung MPR/DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (16/8).


Menurut Menkeu Sri Mulyani, pernyataan Zulkifli itu menyesatkan dan bermuatan politis. Menkeu menyinggung soal utang-utang Indonesia saat ini juga merupakan bawaan dari pemerintah sebelumnya.

"Pernyataan tersebut, selain bermuatan politis, juga menyesatkan," kata dia seperti dikutip dari laman Facebook-nya, Jakarta, Senin (20/8/2018).

"Mengapa pada saat Ketua MPR ada di kabinet dulu tidak pernah menyampaikan kekhawatiran kewajaran perbandingan pembayaran pokok utang dengan anggaran kesehatan, padahal rasionya lebih tinggi dari sekarang? Jadi ukuran kewajaran yang disebut Ketua MPR sebenarnya apa?" tutur Menkeu.


Zulkifli, yang juga Ketua Umum PAN, tak terima atas pernyataan Menkeu itu. Zul menilai justru yang menyesatkan adalah Sri Mulyani.

"Yang menyesatkan itu--catat--Menteri Keuangan, bukan Ketua MPR," kata Zulkifli di kompleks parlemen, Senayan, Senin (20/8).


Soal 'bermuatan politis' yang disebut Sri Mulyani, Zulkifli menilai DPR/MPR memang lembaga politik yang bisa bicara soal politik.

"Ini MPR/DPR adalah lembaga politik, jadi ngomong politik tempatnya," ujar Zulkifli.

Seperti diketahui, kritik Zulkifli menuai pro dan kontra. Sejumlah pihak menilai Zulkifli bersikap partisipan sebagai Ketua MPR. Ini terkait pilihan PAN mengusung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.
(rna/haf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed