DetikNews
Senin 20 Agustus 2018, 17:31 WIB

Rommy Minta Beda Tanggal Idul Adha dengan Saudi Tak Diperdebatkan

Prima Fauzi - detikNews
Rommy Minta Beda Tanggal Idul Adha dengan Saudi Tak Diperdebatkan Foto: Samsudhuha Wildansyah/detikcom
Jakarta - Pemerintah telah menetapkan Idul Adha akan jatuh pada tanggal 22 Agustus 2018. Sementara itu Arab Saudi diketahui akan merayakannya pada 21 Agustus 2018. Mengenai perbedaan waktu ini, Ketua Umum PPP Romahurmuziy (Rommy) meminta umat muslim di Indonesia untuk menghormati keputusan pemerintah.

Ia menilai perbedaan waktu itu wajar terjadi karena posisi bulan yang berbeda di tiap wilayah. Hal itu juga menjadi dasar perhitungan penanggalan hijriyah.

"Bukan hanya Indonesia yang berbeda. Bahkan Maroko yang lebih dekat dengan Arab Saudi juga berbeda," kata Rommy saat bertemu dengan para ulama se-Kabupaten Kebumen, dalam keterangan tertulis, Senin (20/8/2018).


Menurut Rommy, umat muslim Indonesia perlu menghormati penetapan Idul Adha yang telah ditentukan pemerintah dalam hal ini Kementerian Agama bersama para ulama yang mewakili semua kelompok masyarakat muslim. Ia menilai keputusan yang diambil Kemenag bersama ulama itu telah pasti berdasarkan pada alasan dan dalil yang kuat.

"Perbedaan waktu Idul Adha di sejumlah negara itu juga merupakan wujud dari kenyataan bahwa umat Islam saat ini berada di wilayah-wilayah yang memiliki penguasa berbeda. Di sinilah pentingnya kesatuan dan persatuan dalam menaati ulil amri di setiap negara, termasuk Indonesia," jelas Rommy.

Rommy juga berharap perdebataan yang terjadi di media sosial dapat disikapi dengan bijak oleh semua masyarakat muslim Indonesia.


(idr/idr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed