Gerindra soal Cawapres Prabowo: PKS Bukan Diputuskan Tifatul

Gibran Maulana Ibrahim - detikNews
Selasa, 10 Jul 2018 18:49 WIB
Waketum Gerindra Arief Poyuono (Tsarina Maharani/detikcom)
Jakarta - Anggota Majelis Syuro PKS Tifatul Sembiring menyatakan cawapres Prabowo Subianto harus berasal dari PKS dan tak bisa ditawar lagi. Waketum Gerindra Arief Poyuono menyebut Tifatul bukan pengambil keputusan di PKS.

"Begini, itu kan baru Pak Tifatul sendiri, belum pernyataan resmi dari pimpinan PKS yang punya hak untuk memutuskan. Dan setahu saya, PKS bukan keputusan yang diputuskan oleh Tifatul sendiri," kata Poyuono, Selasa (10/7/2018).


Poyuono mengatakan PKS pasti menghormati koalisi. Dia lalu mengungkit sikap PKS dalam Pilgub DKI Jakarta 2017.

"Seperti kayak di Jakarta saja, PKS tidak punya kader kan dan dicalonkan ternyata Anies kan, Pak Mardani mundur kan. Semua dinamis, yang penting PKS itu ada di barisan kita, Pak Prabowo," ucapnya.


Poyuono menyebut akan sama saja jika pada akhirnya PKS mengusung Anies Baswedan sebagai cawapres Prabowo pada Pilpres 2019. Bagi Poyuono, masyarakat sudah menganggap Anies sebagai representasi PKS.

"Kan sama misalnya kita mengusung Prabowo-Anies antara Gerindra dan PKS. Kan Anies menjadi representasinya PKS. Sama kayak di Jakarta, yang merepresentasikan PKS kan Anies, bener nggak, bukannya Sandiaga," ucap dia.


"Saya sih masih punya pandangan lain dari temen-temen PKS. Saya yakin kawan-kawan PKS akan mengutamakan kepentingan untuk mengganti presiden, bukan kepentingan untuk menduduki cawapres," imbuh Poyuono.

Sebelumnya, Tifatul Sembiring menegaskan PKS akan mengusung Prabowo Subianto asalkan kader partainya menjadi cawapres. Tifatul menyebut syarat itu tak bisa ditawar-tawar lagi.


"Jadi sesuai dengan kesepakatan awal, dengan Gerindra kita tetap masih mencalonkan Pak Prabowo so far berpasangan dengan cawapres dari PKS. Itu nggak bisa ditawar-tawar," ujar Tifatul. (gbr/jbr)