Cerita Pemudik Bawa 2 Karung Beras dari Kampung Halaman

Nur Azizah Rizki - detikNews
Minggu, 24 Jun 2018 12:08 WIB
Foto: Aris pemudik arus balik yang membawa dua karung beras dari kampung halamannya (Azizah/detikcom)
Jakarta - Beragam barang bawaan dibawa para pemudik arus balik yang berdatangan di Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat. Ada yang membawa kardus-kardus bahkan ada juga pemudik yang membawa dua karung beras keluar dari Terminal Kedatangan.

Pantauan di Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat, Minggu (24/6/2018), ada beberapa pemudik yang membawa karung beras. Salah satunya Aris Widianto, pemudik asal Madiun, yang terlihat membawa dua karung beras.

"Iya ini oleh-oleh dari orang tua, nggak enak udah dibawain, ya harus dibawa. Udah disiapin, dimasukin karung," kata Aris Widianto.


Aris yang bekerja di Muara Karang, Penjaringan, Jakarta Utara, ini mengaku selalu membawa beras ketika pulang mudik dari kampung halamannya. Dia pun dibantu porter untuk mengangkut beras dari kereta.

"Iya tiap tahun, kadang sekarung, dua karung, katanya biar ikut ngerasain panennya. Nggak (repot) sih, kita cari tempat duduk di pinggir aja. Terus bawanya pakai porter, bayar Rp 30 ribu," tutur Aris.

Cerita Pemudik Bawa 2 Karung Beras dari Kampung Halaman Foto: Budiono dan Rubiyah pemudik arus balik yang juga membawa sekarung beras dari kampung halamannya. (Azizah/detikcom)

Cerita senada juga disampaikan Budiono dan Rubiyah. Pemudik asal Cepu, Jawa Tengah, itu juga membawa satu karung beras dari kampung halamannya.

"Iya beras ini. Bawa dari kampung buat makan," terang Budiono.

Rubiyah menyebut setiap tahun membawa beras dari kampung halamannya. Mereka pun tak terlihat kerepotan karena mengaku sudah biasa membawa sekarung beras.

"Ya kalau abis lebaran gini kan kita paceklik ya mbak istilahnya, jadi bawa beras aja lumayan buat makan. Nggak (repot) sudah biasa soalnya," terang Rubiyah.


(ams/rvk)