DetikNews
Kamis 21 Juni 2018, 16:14 WIB

Polri Bantah Gerindra: Kami Bukan Anak Emas

Yulida Medistiara - detikNews
Polri Bantah Gerindra: Kami Bukan Anak Emas Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto (Indra/detikcom)
Jakarta - Polri membantah kritik yang mengatakan polisi dianakemaskan. Sebelumnya, kritik itu dimulai oleh Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, yang menyebut TNI lemah, sedangkan Gerindra menilai pelemahan TNI ini ditunjukkan dengan penguatan Polri.

"Mengenai anggaran Polri kan kita sesuai dengan rencana kebutuhan, tidak ada anak emas, tidak ada anak loyang, di sini kita sesuai dengan kebutuhan kita. Kita kebutuhan untuk menjaga keamanan ketertiban masyarakat seluruh Indonesia, bahkan kita juga ada perwakilan Polri di luar negeri sama dengan TNI ada perwakilan atase juga di luar negeri," kata Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto di kantornya, Jl Trunojoyo, Jakarta Selatan, Kamis (21/6/2018).


Setyo menyebut Polri mengajukan anggaran sesuai dengan aturan yang ada. Dia mencontohkan anggota Polri mencapai 440.000 personel sehingga membutuhkan anggaran yang besar untuk gaji.

"Aturan kan sudah ada norma indeksnya dari Kemenkeu, hanya jumlahnya Polri sekarang 440.000 personel, untuk gajinya saja berapa. Kalau dihitung-hitung ya pasti jumlahnya besar. Kita patroli berapa ada indeksnya, kita melakukan penyidikan ada indeksnya semua sama. Kita tidak menyimpang dan mengada-ada," sambungnya.

Sebelumnya, Gerindra melalui Waketum Gerindra Ferry Juliantono menilai indikasi pelemahan TNI karena belum ditingkatkannya kapasitas anggaran, personel, dan alutista dalam keterlibatannya bersama Polri memberantas terorisme. Sedangkan Polri dianggap akan melakukan dwifungsi di tubuh kepolisian karena pengangkatan Komjen Iriawan sebagai Penjabat Gubernur Jabar.


Menanggapi hal itu, Setyo menyebut pengangkatan Iriawan telah sesuai dengan undang-undang. Ia enggan menanggapi pernyataan itu lebih jauh.

"Ya kembali lagi ke aturan yang berlaku. Kalau aturannya berlaku dan bisa dilaksanakan, kenapa tidak," kata Setyo.

"Ya silakan saja. Saya tidak menanggapi itu, tapi anggaran yang dibuat oleh Polri berdasarkan aturan yang dibuat. Sesuai dengan rencana kegiatan dan norma indeks yang ada," imbuhnya.


Diberitakan sebelumnya, Ketum Gerindra Prabowo Subianto mengkritik sejumlah hal, termasuk TNI, yang disebutnya lemah. Ferry menilai pelemahan TNI ini ditunjukkan dengan penguatan lembaga Polri.

"Indikasi pelemahan TNI bisa dilihat dengan belum ditingkatkannya kapasitas personel, anggaran, dan alutsista di tubuh TNI dalam rangka keterlibatannya bersama Kepolisian RI menghadapi terorisme dan ancaman keamanan lainnya. Sementara pada waktu yang sama, pemerintah ini masih terlihat menganakemaskan Polri," ujar Ferry kepada detikcom, Rabu (20/6) kemarin.



Tonton juga video: 'Polisi Sudah Antisipasi Konflik di Daerah Rawan saat Pilkada


(yld/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed