detikNews
Rabu 06 Juni 2018, 11:04 WIB

Polri Tanggapi Isu Penghentian Kasus Chat Habib Rizieq

Audrey Santoso - detikNews
Polri Tanggapi Isu Penghentian Kasus Chat Habib Rizieq Foto: Karopenmas Polri Brigjen Iqbal
Jakarta - Ketum Persaudaraan Alumni 212 Slamet Maarif mengaku mendapatkan kabar kasus dugaan chat porno Habib Rizieq dihentikan. Pengacara Habib Rizieq, Kapitra Ampera, juga mendapatkan informasi serupa. Apa tanggapan Polri?

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Mohammad Iqbal mengatakan informasi terakhir yang didapatnya terkait penyidikan kasus dugaan chat porno ini adalah penyidik masih harus memeriksa orang yang mengunggah konten chat tersebut di internet. Sampai saat ini, penyidik belum bisa melakukan pemeriksaan.

"Sepengetahuan saya, menurut saksi ahli, penyidik yang menangani kasus ini harus memeriksa yang mengunggah konten chat tersebut. Pengunggah belum diperiksa," kata Iqbal kepada detikcom di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (6/6/2018).



Ditanyai apakah kasus chat porno Rizieq bisa dihentikan penyidikannya jika si pengunggah belum diperiksa sampai saat ini, Iqbal menjawab hal itu suatu kemungkinan.

"Bisa jadi di-SP3 (surat perintah penghentian penyidikan)," jawab Iqbal.

Kapitra Ampera sebelumnya meminta polisi menjelaskan status kliennya tersebut. "Saya tidak membantah (soal SP3) tapi silakan polisi umumkan ke masyarakat," kata Kapitra dalam keterangannya, Rabu pagi.



Menurut informasi yang didapatkan Kapitra, kasus tersebut telah lama dihentikan. Menurut dia, kasus itu dihentikan karena cacat formil.

"Sebenarnya sudah lama sekitar Februari, tapi resmi diumumkan hari ini. (Alasannya) cacat formil hukum sehingga bukti tidak dapat jadi alat bukti," papar dia.



Tonton juga 'Kasus Dugaan Chat Porno Habib Rizieq Disetop?':



(aud/fjp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com