DetikNews
Minggu 27 Mei 2018, 22:27 WIB

Soal Bom Bunuh Diri, Muhammadiyah: Dia Jengah dengan Keadaan

Ibnu Hariyanto - detikNews
Soal Bom Bunuh Diri, Muhammadiyah: Dia Jengah dengan Keadaan Haedar Nashir (Foto: Usman Hadi/detikcom)
Jakarta - Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir menilai seorang bisa terpengaruh paham radikalisme dan terorisme bukan hanya karena faktor ekonomi. Paham radikalisme dan terorisme mempengaruhi orang yang sedang mengalami konflik dalam jiwanya.

"Orang yang ingin cepat masuk surga, bom bunuh diri itu termasuk dalam arena seperti ini tidak selalu orang miskin tapi dia jengah terhadap keadaan, dia juga mengalami konflik internal dalam jiwa," kata Haedar Nashir di Universitas Uhamka, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (27/5/2018).

Dia menjelaskan dalam kondisi seperti itulah yang dimanfaatkan orang tak bertanggung jawab untuk mempengaruhinya. Menurutnya, dengan adanya konflik kejiwaan itulah ajaran-ajaran radikal itu mudah masuk.

"Masuklah ajaran-ajaran mau gampang ke surga, bawa lah ini. Inilah peluangnya yang mereka manfaatkan. Apa yang terjadi di Surabaya bisa terjadi di tempat lain. Orang yang berani mengorbankan dirinya karena satu dan lain hal," ucapnya.

Baca Juga: Pascabom, Gereja-gereja di Surabaya Dijaga Banser dan Pesilat

Haedar menambahkan paham radikalisme dan terorisme ini bisa mempengaruhi siapa saja. Termasuk paham radikalisme tersebut juga bisa mempengaruhi masyarakat kalangan menengah ke atas.

"Dia sudah kaya hidup makmur tapi dunianya penuh kegelisahan. Lalu banyak situasi ya semacam membosankan, penuh konflik, penuh pertaruhan. Lalu orang itu mendambakan hal lain. Dulu ada gerakan lain itu dari milenial juga gerakan pemberontakan, lalu ada lagi orang yang mengaku jadi nabi," ucap dia.

"Di tengah situasi yang chaos di keluarga, datanglah mimpi-mimpi milenial yang dihadirkan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab," pungkasnya.

Baca Juga: Risma: Surabaya Aman, Jangan Takut dan Silakan Datang


(ibh/fdu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed