DetikNews
Rabu 23 Mei 2018, 21:30 WIB

Kak Seto akan Mediasi Chandri-Reza Indragiri soal Kasus Kekerasan Anak

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Kak Seto akan Mediasi Chandri-Reza Indragiri soal Kasus Kekerasan Anak Kak Seto (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi atau yang akrab disapa Kak Seto akan memfasilitasi pertemuan Chandri Widharta dengan anggota LPAI Reza Indragiri. Ia berharap kisruh Reza dengan Indragiri bisa diselesaikan secara kekeluargaan.

"Iya, itu yang kita utarakan (soal pertemuan)," kata Kak Seto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Rabu (23/5/2018).

Kisruh bermula saat Chandri dilaporkan ke polisi oleh pihak LPAI atas dugaan kekerasan terhadap salah satu anak asuhnya, M. Saat itu M kabur dari Hotel Le Meridien, tempat tinggalnya bersama Chandri.

Singkat cerita, M menceritakan hal tersebut kepada pihak LPAI. Dia bercerita soal kekerasan psikis, misalnya disuruh tidur di kamar mandi oleh ibu asuhnya.

Menurut Kak Seto, laporan tersebut dibuat setelah pihak LPAI mengumpulkan informasi dari berbagai sumber. Namun dia menyadari bahwa dalam perjalanannya laporan tersebut menuai pro-kontra.

"Sebenarnya dari berbagai sumber sudah dikumpulkan. Memang kemudian ada upaya perlawanan dan sebagainya, itu wajar sekali. Kami menangani kasus-kasus kekerasan terhadap anak kadang-kadang kami bermaksud menolong tapi dibalikkan sebagai tertuduh, terdakwa, dan sebagainya," papar Kak Seto.

Setelah laporan kasus dugaan kekerasan itu, Reza Indragiri dilaporkan balik oleh Chandri. Reza dilaporkan atas tuduhan fitnah dan pencemaran nama baik.

Menanggapi hal tersebut, Kak Seto meminta kedua belah pihak membuka ruang komunikasi. Jika ada pihak yang keliru, dia pun menyarankannya untuk meminta maaf.

"Saya juga minta supaya ada komunikasi ini, tapi mungkin dengan berbagai kesibukan mungkin belum terekspose mungkin ya, tapi saya waktu itu sudah menekankan bahwa semua itu harus dengan cara komunikasi. Kalau seandainya salah atau keliru, harus berani minta maaf dan sebagainya," papar dia.
(knv/mea)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed