DetikNews
Selasa 22 Mei 2018, 20:04 WIB

KPK Lelah Berantas Korupsi Sendiri, Kejagung-DPR Buka Suara

Nur Indah Fatmawati - detikNews
KPK Lelah Berantas Korupsi Sendiri, Kejagung-DPR Buka Suara Para pimpinan lembaga seusai acara buka puasa bersama di gedung KPK. (Nur Indah Fatmawati/detikcom)
Jakarta - Jaksa Agung M Prasetyo menanggapi curahan hati pimpinan KPK yang merasa melakukan pemberantasan korupsi sendiri. Prasetyo menyebut koordinasi antarpenegak hukum serta DPR selalu dilakukan.

Hal itu disampaikan Prasetyo seusai acara buka puasa bersama di gedung KPK bersama sejumlah pimpinan lembaga. Awalnya, Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan tujuan buka bersama di KPK adalah mempererat silaturahmi yang berujung pada kerja sama yang baik antarlembaga.


"Kalau silaturahminya sudah erat, kan kerja itu kemudian lebih mudah untuk bekerja sama," kata Agus di kantornya, Rabu (22/5/2018).

Kemudian, ketika ditanya tentang curahan hati KPK lelah sendirian memberantas korupsi, Prasetyo, yang juga berada di lokasi, langsung menimpali. Menurut Prasetyo, kegiatan hari ini menjadi bukti bahwa KPK tidak sendiri.

"Saya yang jawab ya, saya yang jawab. Tadi disebut oleh Ketua KPK, ada Jaksa Agung, ada DPD, ada Ketua BPK, ada Ketua DPR, ini satu bukti bahwa kami satu ya, kami satu. Jadi sebuah sinyal bagi para koruptor untuk jangan main-main," kata Prasetyo.

"Tidak ada istilah KPK jalan sendiri, tidak ada Jaksa Agung jalan sendiri, semua bersama-sama, dukungan dari wakil rakyat, dukungan dari wakil daerah dan tentunya dukungan yang tidak bisa kita abaikan dari BPK yang selalu memberi kita audit untuk penentuan perhitungan kerugian negara, ya," imbuh Prasetyo.

Di tempat yang sama, Ketua DPR Bambang Soesatyo juga memberikan respons. Menurut Bamsoet, panggilan karib Bambang, DPR di bawah kepemimpinannya banyak melakukan langkah progresif untuk mendukung KPK.

"Bantuan DPR adalah, ketika saya menjabat dan ditunjuk sebagai Ketua DPR adalah, pertama, menyelesaikan Pansus Hak Angket KPK, yang sudah berhasil dengan baik, soft landing. Kemudian yang kedua, kita mempertahankan agar UU KPK tidak direvisi. Ya sudah kita penuhi komitmen itu. Dan yang ketiga, kita menunggu pemerintah untuk memasukkan rancangan UU tentang pembatasan pemakaian uang tunai," kata Bamsoet.

Selain itu, Bamsoet menyebut ada masukan dari KPK terkait revisi Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor). Saat ini menurut Bamsoet, pembahasan terhadap masukan itu sedang dilakukan.


"Dan kemudian kita terima masukan dari KPK untuk revisi UU Tipikor. Ini yang sedang kita bahas di DPR," kata Bamsoet.

Curahan hati tentang KPK yang lelah memberantas korupsi sempat disampaikan Wakil Ketua KPK Laode M Syarif pada Jumat (18/5). Syarif berbicara dalam konteks diskusi dengan tema 'Refleksi Gerakan Antikorupsi, Menjawab Tantangan 20 Tahun Reformasi' di Hotel JS Luwansa saat itu.

"Terus terang sampai hari ini KPK masih kelelahan untuk memberantas dan mencegah korupsi di negeri ini," ucap Syarif.

"Kenapa lelah? Lihat saja seakan-akan KPK sendiri saja, nggak ada temannya. Lihat saja ketika kami diperlakukan di Komisi III DPR ketika rapat dengar pendapat. Perilaku keseharian ya menjadi sangat lelah perasaan karena support-nya sedikit," imbuh Syarif.
(dhn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed