Bocah Selamat dari Pengeboman Polrestabes Surabaya Masih Dirawat

Hilda Meilisa Rinanda - detikNews
Senin, 14 Mei 2018 19:25 WIB
Kabid Humas Polda Jatim AKBP Frans Barung (Foto: Rois Jajeli)
Surabaya - Seorang anak berusia 8 tahun selamat dari pengeboman di Mapolrestabes Surabaya, Jawa Timur, tadi pagi. Anak itu hingga kini masih dirawat intensif.

"Karena anak itu terlempar 3 meter ke atas, memerlukan perawatan intensif," kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Frans Barung Mangera di RS Bhayangkara, Surabaya, Jawa Timur, Senin (14/5/2018).



Bocah tersebut diduga merupakan anak pelaku pengeboman di Mapolrestabes Surabaya. Tetapi polisi tetap menyelamatkan bocah tersebut.

"Kita doakan semua semoga anak kita (menyebut nama anak tersebut) ini bisa sehat kembali dan yang terpenting yang bersangkutan bisa diselamatkan," tutur Frans.



Sebelumnya, Kapolri Jenderal Tito Karnavian juga menyebut anak ini merupakan saksi penting. Bom yang meledak di Mapolrestabes Surabaya tadi pagi dimiliki oleh ayahnya bernama Tri Murtiono (50).

Saat ledakan terjadi, anak tersebut duduk di sepeda motor paling depan. Motor yang ada di belakang si anak meledak saat berhenti di pos penjagaan depan Mapolrestabes Surabaya. Ledakan ini mengakibatkan empat pelaku pengeboman tewas seketika di lokasi. (bag/idh)