Ada 5 Kantong Jenazah untuk 4 Mayat Pelaku, Ini Penjelasan Polisi

Hilda Meilisa Rinanda - detikNews
Senin, 14 Mei 2018 16:36 WIB
Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Frans Barung Mangera (Rois Jajeli/detikcom)
Surabaya - Ada 4 pelaku pengeboman di depan gerbang pos pemeriksaan Mapolrestabes Surabaya yang tewas, tapi kantong mayat yang masuk ke RS Bhayangkara ada lima. Polisi pun menjelaskan hal ini.

Kabid Humas Polda Jawa Timur, Kombes Frans Barung Mangera, menjelaskan dirinya mendapat pertanyaan soal jumlah kantong mayat tersebut. Dia menegaskan hanya ada 4 orang dalam 5 kantong jenazah tersebut.




"Lima kantong mayat itu berisi empat jenazah. Kenapa? Karena terhambur, pecah, dan kemudian serpihan-serpihan itu dikumpulkan sehingga menjadi lima kantong," kata Frans dalam jumpa pers di Mapolresta Surabaya, Jawa Timur, Senin (14/5/2018).

"Hanya 4 korban yang ada di 5 kantong itu," tegasnya.

Frans menyatakan keempat korban tewas itu merupakan satu keluarga. Satu anak pelaku selamat dan kini dalam perawatan di rumah sakit. Seorang polisi sempat menyelamatkan anak perempuan ini sesaat setelah ledakan.


Serangan bom di depan gerbang pos pemeriksaan Mapolrestabes Surabaya ini terjadi sekitar pukul 08.50 WIB. Para pelaku datang menggunakan dua sepeda motor dengan nopol L-6629-NN dan L-3559-G.

Ledakan itu mengakibatkan empat anggota Polri dan enam warga terluka. Semuanya saat ini mendapat perawatan di rumah sakit. (hri/hri)