DetikNews
Kamis 15 Maret 2018, 13:19 WIB

Jaksa KPK Protes Gerakan Tangan Fredrich ke Dahi Saat Sidang

Faiq Hidayat - detikNews
Jaksa KPK Protes Gerakan Tangan Fredrich ke Dahi Saat Sidang Fredrich Yunadi/dok.detikcom (Foto: Lamhot Aritonang)
FOKUS BERITA: Drama Novanto di RS
Jakarta - Gerakan tangan kanan Fredrich Yunadi saat sidang diprotes jaksa KPK. Gerakan tangan menunjuk dahi disebut jaksa KPK sebagai bentuk pelecehan.

"Kami selaku JPU sangat keberatan dengan perilaku terdakwa. Tadi yang saya lihat, yang kita lihat, tadi terdakwa menggunakan anggota tubuhnya seperti ini ketika JPU akan bertanya," ujar jaksa Roy Riyadi dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jl Bungur Besar Raya, Jakarta, Kamis (15/3/2018).

Gerakan tangan yang dianggap melecehkan ini dilakukan Fredrich saat jaksa bertanya kepada Plt Manajer Pelayanan Medik RS Medika Permata Hijau, dr Alia dalam persidangan.



Sidang lanjutan Fredrich Yunadi di Pengadilan Tipikor, Kamis (15/3/2018)Sidang lanjutan Fredrich Yunadi di Pengadilan Tipikor, Kamis (15/3/2018) Foto: Faiq Hidayat-detikcom


Roy mencontohkan gerakan tangan Fredrich yang menunjuk jari tangan kanan ke dahi dengan posisi kepala miring. Roy meminta majelis hakim untuk mengeluarkan Fredrich bila gerakan tersebut dinilai tidak patut

"Saya harap jika ada perbuatan terdakwa yang tidak patut, kami mengingatkan agar ketua majelis mengingatkan terdakwa bila perlu dikeluarkan terdakwa dari ruang persidangan ini," ujar Roy.

Dia meminta agar keberatan atas pertanyaan yang diajukan jaksa ke saksi disampaikan terdakwa dan tim pengacara lewat majelis hakim.



"Apabila pertanyaan JPU seandainya memang dianggap keberatan oleh penasihat hukum bisa disampaikan kepada majelis. Bukan melakukan gerakan-gerakan tubuh yang bisa melecehkan kami di sini terima kasih Yang Mulia," sambungnya.

Soal gerakan tangan Fredrich, majelis hakim mengaku tidak melihatnya. Namun majelis hakim meminta agar pihak yang berada di ruang persidangan tetap tertib.

"Kalau memang ada mohon untuk bisa menghormati persidangan," kata Saifuddin.


(fai/fdn)
FOKUS BERITA: Drama Novanto di RS
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed