Hidayat Nur Wahid: Polisi Jangan Terbawa Kepentingan Politik

Parastiti Kharisma Putri - detikNews
Selasa, 06 Mar 2018 12:31 WIB
Hidayat Nur Wahid/Foto: Tsarina Maharani/detikcom
Jakarta - Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid (HNW) menyoroti pernyataan polisi yang mengkaitkan aksi Muslim Cyber Army (MCA) dengan kegiatan politik. Hidayat meminta polisi jangan berbicara soal politik.

"Ya ini negara hukum kan ya. Segala sesuatu perlu dibuktikan secara hukum. Dan di tahun politik ini memang apa saja bisa ditafsirkan secara politik," kata Hidayat di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (6/3/2018).

Ia pun mengimbau agar aparat penegak hukum agar tak kemudian terbawa dengan kepentingan politik. Menurutnya, pihak penegak hukum sebaiknya menjalankan tugas sesuai tupoksinya tanpa terseret kepada kepentingan politik.

"Mestinya polisi jangan terbawa kepada kepentingan politik. Polisi tegakkan hukumnya saja seadil-adilnya. Buktikan sebukti-buktinya. Ini kan seolah-olah di balik ini ada kepentingan di luar kepentingan pemerintah. Itukan yang dilakukan pemerintah. Itu juga politis," ujarnya.



"Supaya tidak politik terseret pada kepentingan politik di tahun politik sebaiknya polisi jangan ngomong politik. Sebaiknya polisi ngomongnya hukum karena polisi itu adalah penegak hukum bukan pengikut parpol maupun pengikut kepentingan politik," imbuhnya.

Sebelumnya, Polri mengidentifikasi kelompok Muslim Cyber Army (MCA) ini berafiliasi dengan Saracen, kelompok penyebar hoax yang sebelumnya ditangkap. Dari hasil penyelidikan, diketahui isu kebangkitan PKI dan penyerangan ulama diviralkan selama Februari 2018.

Kepala Satgas Nusantara Irjen Gatot Eddy Pramono mengatakan hoax penyerangan terhadap ulama diviralkan karena bermotif politik. Para penyebar hoax ini ingin memecah belah masyarakat dan mengesankan pemerintah tak bisa menangani kasus tersebut. Polisi menyatakan hal itu berdasarkan kesimpulan proses penyidikan melalui alat bukti pendukung. (yas/fjp)