DetikNews
Senin 19 Februari 2018, 11:46 WIB

Pengelola Kantongi Data Pelaku Perusakan Stadion GBK

Seysha Desnikia - detikNews
Pengelola Kantongi Data Pelaku Perusakan Stadion GBK Menteri PUPR Basuki Hadimujono cek kerusakan GBK Foto: Seysha Desnikia/detikcom
Jakarta - Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) mengalami kerusakan usai final Piala Presiden 2018. Foto-foto para pelaku perusakan telah dikantongi pihak pengelola SUBGK.

"Jadi semua data yang dorong-dorong pintu juga ada semua, fotonya ada semua. Pada saat misalnya panitia melakukan tuntutan hukum kepada yang bersangkutan, datanya sudah ada semua," kata Direktur Utama Pusat Pengelola Kompleks SUGBK, Winarto.

Pernyataan tersebut disampaikan Winarto kepada wartawan di SUGBK, Senayan, Jakarta, Senin (19/2/2018). Dia mendampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau kerusakan.


Winarto menyatakan, sistem keamanan di SUGBK telah dilengkapi kamera pemantau (CCTV) 7K di sejumlah titik. CCTV ini bisa merekam sekaligus mendeteksi aktivitas penonton dan merekam detail wajahnya.

Terkait hal tersebut, Winarto menyerahkan kepada panitia Piala Presiden apakah melaporkan kasus ini ke polisi atau tidak. Panitia sendiri menurutnya bertanggung jawab atas kerusakan dengan memberikan uang jaminan Rp 1,5 miliar.


"Tuntutan hukum, semuanya ada data dan rekaman ya di control room kita dan kalau misalnya mereka ada tuntutan hukum tentu kita akan support dengan data yang ada. Kepada panitia silakan," ucapnya.

Ditambahkan Winarto, dirinya menyebut biaya perbaikan SUGBK yang rusak, termasuk bagian taman sekitar Rp 150 juta. Perbaikannya butuh waktu sekitar 10 hari.

Winarto berharap kasus ini jadi pelajaran penting bagi penonton khususnya suporter klub sepakbola. Kasus perusakan stadion jangan sampai terulang.

[Gambas:Video 20detik]


(hri/tor)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed