DetikNews
Jumat 16 Februari 2018, 19:17 WIB

ICW Ogah Gugat UU MD3 karena Arief, Mahfud: Teguran Moral ke MK

Audrey Santoso - detikNews
ICW Ogah Gugat UU MD3 karena Arief, Mahfud: Teguran Moral ke MK Mahfud MD (Edzan Raharjo/detikcom)
Jakarta - Indonesia Corruption Watch (ICW) menegaskan tidak akan menggugat UU MD3 sepanjang Arief Hidayat masih menjadi Ketua Mahkamah Konstitusi (MK). Pakar hukum tata negara Mahfud MD menyebut hal itu sebagai teguran moral bagi MK.

[Gambas:Video 20detik]


"Itu urusan masyarakat ya, kalau masyarakat tidak mau mengajukan, ICW dan kawan-kawan, itu urusan mereka," kata Mahfud di sela kunjungannya sebagai Dewan Pengarah UKP PIP di Vihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Tamansari, Glodok, Jakarta Barat, Jumat (16/2/2018).

"Itu juga teguran morallah terhadap MK," sambung mantan Ketua MK ini.


Namun, menurut Mahfud, MK secara yuridis tidak terikat dengan teguran-teguran moral. Menurutnya, itu urusan nurani masing-masing.

"Kalau yuridis itu hukumannya heteronom, dipaksakan oleh kekuatan negara yang ada di luar dirinya. Tapi kalau moral itu adalah hukumannya bersifat otonom. Datang dari diri sendiri, kesadaran diri sendiri. Merasa malu, takut, merasa tebal muka. Itu bagian dari bisikan nurani masing-masing orang," jelasnya.

Karena itu, lanjut Mahfud, terserah saja jika ICW tidak mau menggugat UU MD3 jika Arief Hidayat masih menjadi Ketua MK.


"Saya tidak menjadi bagian dari orang yang mendesak-desak mundur hakim MK. Saya hanya menjadi bagian, mari dengarkan bisikan nurani yang ada di setiap denyut kehidupan masyarakat yang kemudian memantul pada nurani masing-masing orang. Mau mundur atau tidak itu terserah saja," tegasnya.
(hri/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed