DetikNews
Selasa 13 Februari 2018, 15:01 WIB

Sebut BAP Novel Baswedan Tipis, Ombudsman: Pemeriksaan Tak Maksimal

Mei Amelia R - detikNews
Sebut BAP Novel Baswedan Tipis, Ombudsman: Pemeriksaan Tak Maksimal Ilustrasi Novel Baswedan (Foto: dok. detikcom)
Jakarta - Ombudsman menyebut berita acara pemeriksaan (BAP) Novel Baswedan terkait kasus teror penyiraman air keras hanya beberapa lembar. Hal itu disebut Ombudsman menunjukkan pemeriksaan tidak berlangsung maksimal.

"Terkait dengan BAP, pada saat kami memeriksa penyidik (kepolisian) 2 minggu lalu, kami memang diberikan BAP, cuma BAP itu memang kelihatannya tipis sekali," ucap komisioner Ombudsman, Adrianus Meliala, kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (13/2/2018).

"(BAP) dua sampai tiga lembar, tipis sekali," sambung Adrianus.

Adrianus menyebut tipisnya BAP itu kemungkinan karena Novel tidak diperiksa di kantor polisi. Novel memang saat itu tidak diperiksa penyidik Direktorat Reskrimum Polda Metro Jaya di kantor polisi, melainkan di KBRI Singapura pada 14 Agustus 2017.


"Maka bukan suatu BAP yang mendalam begitu, maka kemudian hendak diperkaya dengan BAP baru," sebut Adrianus.

Pemeriksaan itu dipahami Adrianus mengingat kondisi kesehatan Novel. Meski begitu, dia menilai pemeriksaan tidak berlangsung maksimal.

"Pertama, bila diambil pada kondisi Novel tidak sehat, juga mungkin penyidik tidak siap dengan laptop, maka pengambilan keterangannya juga tidak maksimal," ujar Adrianus.

"Dalam hal ini saya melihat dua pendapat dari penyidik. Pendapat pertama, karena toh sudah ada BAP, maka yang kedua kali yang akan diambil adalah BAP kedua untuk disempurnakan. Tapi ada juga pendapat yang mengatakan, karena BAP pertama itu amat tidak sempurna--cuma dua-tiga lembar begitu--maka dianggap (BAP) tidak ada saja, kita buat BAP yang baru. Maka sering kali dalam percakapan dikatakan 'kami (polisi) belum pernah buat BAP', nah ini ada dua pandangan yang saya kira sah-sah saja," imbuh Adrianus.

Terkait dengan hal itu, Adrianus pun menyarankan polisi kembali memeriksa Novel. Penyidik senior KPK itu saat ini masih berada di Singapura dan baru saja menjalani operasi tambahan pada mata kirinya.

"Tidak ada salahnya pihak Polri meminta keterangan kembali dari pihak Novel," ujar Adrianus.
(mei/dhn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed