detikNews
Kamis 01 Februari 2018, 21:16 WIB

Bantah Gunduli Waria, Kapolres Aceh Utara: Cuma Pangkas Biar Macho

Datuk Haris Molana - detikNews
Bantah Gunduli Waria, Kapolres Aceh Utara: Cuma Pangkas Biar Macho Belasan pria berperilaku kemayu atau waria diamankan tim gabungan Polres Aceh Utara, 27 Januari (Dok Polres Aceh Utara)
Aceh Utara - Kapolres Aceh Utara, AKBP Untung Sangaji, angkat bicara terkait penertiban belasan waria di Aceh Utara beberapa waktu lalu yang menyebutkan digunduli. Untung mengaku pihaknya tidak melakukan penggundulan terhadap waria, petugas hanya memangkas rambut mereka (waria) layaknya seperti laki-laki.

"Tidak ada pengundulan rambut. Gundul itu kan artinya dibotakin dan mereka tidak dibotakin. Kami pangkas ada biar layaknya laki-laki yang tampak rapi dan bagus," kata Untung Sangaji ditemui detikcom, Kamis (1/2/2018).

Baca juga: Soal Waria di Aceh Digunduli, Ketua MPR: Tak Hormati Kemanusiaan

Untung menjelaskan kegiatan yang dilakukan oleh pihaknya beberapa hari lalu terhadap belasan pria berperilaku kemayu itu, hanya operasi biasa. Petugas hanya mencari mereka, kemudian dibawa ke polres dan dilakukan pembinaan.

"Itu hanya operasi biasa. Kita cari dan lakukan pembinaan dan Alhamdulillah mereka bisa baik dan tampak macho," sebut Untung.

Menurutnya tidak ada perlakuan dan tindakan yang tak menghormati hak-hak kemanusiaan. Pria-pria itu kita latih ketegasannya, suaranya, langkah berjalannya, serta gayanya.

Baca juga: Sanksi Potong Rambut untuk Waria Dinilai Tidak Tepat dan Kejam

"Salah besar kalau ada yang menyebut kita perlakukan itu tidak manusiawi. Cuma dalam membina mereka kan harus tegas kitanya. Kan tidak mungkin dengan metode gemulai. Kita kerasin sedikit biar mereka berubah. Mereka pun bisa jadi baik seperti laki-laki seutuhnya," tambah Untung Sangaji.

Setelah dibina, mereka juga diberikan baju pria berkerah oleh Untung Sangaji. Mereka pun menerima dan memakainya.

"Intinya kita tidak memusuhi mereka. Kita tidak suka hanya perilakunya dan kita pun mencari mereka untuk dibina. Tidak ada tujuan lainnya seperti yang disebutkan di luar selama ini," pungkas Untung.

Sebelumnya, penangkapan waria ini dilakukan personel Polres Aceh Utara dan polisi Syariah Aceh Utara pada Sabtu (27/1) malam. Ada 12 waria yang diciduk saat berada di salon di dua kecamatan di sana. Setelah dibekuk, mereka dibawa ke Polres dan dibina.



(dnu/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed