Bupati Nganjuk Nonaktif Dijerat KPK dengan TPPU

Faiq Hidayat - detikNews
Senin, 08 Jan 2018 17:57 WIB
Bupati Nganjuk nonaktif Taufiqurrahman (Foto: Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta - Bupati Nganjuk nonaktif Taufiqurrahman kembali dijerat KPK. Kali ini, Taufiqurrahman dikenakan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU).

"KPK menemukan adanya dugaan tindak pidana pencucian uang yaitu menempatkan, mentransfer, menghibahkan, menitipkan, mengubah bentuk atau menukarkan dengan mata uang atas harta kekayaan yang patut diduga hasil tindak pidana korupsi," ujar Kabiro Humas KPK Febri Diansyah di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Senin (8/1/2018).

Taufiqurrahman diduga mengalihkan gratifikasi yang diterimanya dari 2013 hingga 2017. Febri menyebut ada transfer pembelian mobil menggunakan nama orang lain hingga pembelian aset berupa tanah.


"Tersangka diduga melakukan pembelanjaan mobil atas nama orang lain. Aset disita 2 unit mobil Jeep Wrangler dan Fortwo," ucap Febri.

Dua mobil itu memang sebelumnya telah disita penyidik KPK. Selain itu, penyidik KPK juga menyita tanah seluas 12,6 hektare di Nganjuk.

Taufiqurrahman pun dijerat dengan Pasal 3 atau Pasal 4 Undang-Undang nomor 8 tahun 2010 tentang TPPU. Sebelumnya, Taufiqurrahman telah dijerat KPK dengan sangkaan gratifikasi. Selain itu, dia juga dijerat melalui operasi tangkap tangan (OTT) terkait dengan dugaan penerimaan suap terkait jual-beli jabatan di Nganjuk. (fai/dhn)