DetikNews
Jumat 24 November 2017, 17:46 WIB

Ditanya Nasib TGPF Kasus Novel, Ini Tanggapan Ketua KPK

Nur Indah Fatmawati - detikNews
Ditanya Nasib TGPF Kasus Novel, Ini Tanggapan Ketua KPK Novel Baswedan (dok. Istimewa)
Jakarta - Ketua KPK Agus Rahardjo merasa tim gabungan pencari fakta (TGPF) terkait teror penyiraman air keras ke Novel Baswedan belum terlalu diperlukan. Pertimbangannya, Agus melihat keseriusan Polda Metro Jaya mengusut kasus itu.

"Ya kalau tadi kita melihat keseriusan teman-teman Polri menangani ini, terutama Polda Metro, sebetulnya kalau Anda lihat daftar kegiatannya mulai pertama sampai hari ini kalau diungkapkan tadi 8 meter ya? Tanggal ini ngapain, tanggal ini ngapain," ucap Agus dalam konferensi pers di KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (24/11/2017).

"Oleh karena itu, kita lihat langkah-langkahnya, effort-nya dilakukan, diceritakan, bahkan untuk mencari mug untuk tempatnya itu ke mana saja, itu diceritakan panjang sekali, oleh karena itu kami melihat keseriusan itu," lanjutnya.

Bahkan hari ini pula, dirilis 2 sketsa wajah orang yang diduga terlibat dalam penyerangan terhadap penyidik senior KPK itu. Sketsa wajah ini, disebut Kapolda Metro Jaya Irjen Idham Azis, merupakan hasil kerja sama dengan serta bantuan dari Australian Federal Police (AFP) serta Inafis Mabes Polri.

Untuk itu, Agus juga menyebut akan mengkomunikasikan hasil koordinasi dengan jajaran Polda Metro Jaya hari ini kepada orang-orang yang gencar menyuarakan pembentukan TGPF. Hal ini juga untuk mengabarkan penyelidikan kasus yang cukup signifikan.

"Jadi kalau yang seperti ini dijelaskan kepada beberapa prominence person kemudian juga mereka bisa memahami apa yang telah dilakukan. Jadi belum waktunya kita bilang (soal TGPF). Tapi hasilnya sudah mendapatkan titik terang walau masih harus bekerja keras," kata Agus.

Novel Baswedan mengalami teror penyiraman air keras setelah menunaikan salat subuh di masjid dekat rumahnya pada 11 April 2017. Novel kini tengah menjalani perawatan di Singapura.

Dia menjalani operasi tahap pertama terhadap matanya pada Agustus 2017. Pada Oktober lalu, sebenarnya operasi tahap kedua direncanakan tetapi batal karena kondisi mata kiri Novel masih membutuhkan perawatan.




(nif/dhn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed