DetikNews
Senin 06 November 2017, 15:03 WIB

Amir Syamsudin: Komentar 'Kecebong' Roy Suryo Kontraproduktif buat PD

Andhika Prasetia - detikNews
Amir Syamsudin: Komentar Kecebong Roy Suryo Kontraproduktif buat PD Ketua Dewan Kehormatan PD Amir Syamsudin. (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Ketua Dewan Kehormatan Partai Demokrat (PD) Amir Syamsudin menyoroti pernyataan Waketum PD Roy Suryo soal 'kecebong' alias kereta cepat Jakarta-Bandung. Pernyataan Roy dinilai kontraproduktif.

"Komentar penyeimbang itu adalah komentar yang terukur, tidak justru menimbulkan kontroversi. Menurut saya, komentar yang kontroversi itu kontraproduktif buat Partai Demokrat," ujar Amir kepada wartawan, Senin (6/11/2017).

Amir meminta seluruh fungsionaris partai, apalagi yang menjabat di posisi strategis, lebih bijak melontarkan komentar. Komentar yang dikeluarkan harus sesuai etika PD sebagai parpol penyeimbang pemerintahan Jokowi-JK.

"Imbauan kepada fungsionaris partai, apalagi fungsionaris partai yang boleh dikatakan punya posisi pimpinan yang strategis, sangat baik kalau berkomentar itu mempertimbangkan dengan sebaik-baiknya apa saja yang akan diucapkannya itu," kata eks Menkum HAM ini.

Terkait pernyataan Roy, Amir masih mendalaminya. "Sedang saya dalami saja," imbuhnya.


Sebelumnya, kritik yang disampaikan Roy dilontarkan saat ia menghadiri seminar Tolak Reklamasi Teluk Jakarta di gedung DPR, Kamis (2/11) kemarin. Roy menyebut proyek 'kecebong' hanya dijalankan demi kepentingan pengembang. Dia memberi suatu contoh berdasarkan pendapat pribadi.

"Kecebong itu kereta cepat bohong-bohongan. Iya, ini bohong-bohongan karena sebenarnya tidak perlu membangun kereta cepat Jakarta-Bandung yang berhenti 4 kali," ujar Roy.

Saat dimintai konfirmasi kembali, Roy menjelaskan kritik yang disampaikan bersifat membangun. Kritik itu, ditegaskan Roy, dalam rangka menjalankan tugas sebagai anggota Dewan. Ia mengaku berpengalaman memantau BUMN semasa duduk di Komisi VI DPR.

"PD itu partai penyeimbang, justru kritik tajam dari kami membuat pemerintah tidak lebay dan terus mengkampanyekan pembangunan-pembangunan infrastruktur namun kenyataannya seperti keceb... eh kereta cepat itu yang sampai sekarang dan diakui Presiden Jokowi sendiri belum apa-apa, bahkan semenjak di-groundbreaking beberapa waktu lalu, terbukti pendanaan masih macet," kata Roy kepada wartawan, Jumat (3/11).
(dkp/van)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed