DetikNews
Minggu 22 Oktober 2017, 11:18 WIB

Mendagri: Hari Santri Janji Kampanye Jokowi yang Sudah Terealisasi

Zunita Amalia Putri - detikNews
Mendagri: Hari Santri Janji Kampanye Jokowi yang Sudah Terealisasi Foto: Mendagri Tjahjo Kumolo (Mei-detikcom)
Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengucapkan selamat Hari Santri Nasional yang ke-3. Tjahjo menegaskan Hari Santri merupakan janji kampanye Jokowi yang sudah terealisasi.

"Hari Santri Nasional ini merupakan janji kampanye Jokowi yang sudah terealisir. Beliau hanya ingin mengajak dan mengingatkan bahwa para santri ini mulai sebelum kemerdekaan sudah berperan sampai sekarang untuk mengisi pembangunan dengan bekerja dan bekerja," kata Tjahjo usai Apel Hari Santri Nasional di Tugu Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (22/10/2017).

Selain itu, Tjahjo mengatakan Hari Santri bisa dijadikan benteng Pancasila, benteng ideologi bangsa yang harus dipertahankan. Sebab, ideologi Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, bukan hanya tanggung jawab TNI/Polri, tapi juga seluruh bangsa Indonesia khususnya para santri.

"Bagi santri yang merupakan bagian dari elemen bangsa ini ang oleh presiden sebagai tonggak hari nasional semata-mata memperingati komitmen kebangsaan para tokoh ulama memperjuangkan kemeredekaan dan ke depan untuk mengisi kemerdekaan sekaligus untuk mempertahankan kemeerdekaan bangsa ini," ujarnya.

Presiden Jokowi menetapkan tanggal 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional pada 2015 lalu. Meski hari besar nasional, tanggal tersebut tidak terhitung sebagai hari libur atau tanggal merah.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan, keputusan itu dituangkan lewat Keputusan Presiden (Keppres) No 22 Tahun 2015. "Presiden melalui Keppres No 22 Tahun 2015 telah menetapkan Hari Santri, yaitu pada 22 Oktober sebagai Hari Santri," ujar Pramono di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Kamis (15/10/2015).

Kemudian terkait pemilihan tanggal 22 Oktober disebut oleh Ketum PBNU Said Aqil Siroj karena pernah ada peristiwa penting di masa lalu. Ketika zaman mempertahankan kemerdekaan, terbit fatwa jihad bagi para santri di tanggal tersebut.

"Pada tanggal tersebut keluar fatwa resolusi jihad Hadratussyaikh Hasyim Asyari di mana membela Tanah Air hukumnya fardlu 'ain dan yang membantu Belanda jadi kafir," kata Said lewat keterangan tertulis, Rabu (7/10/2015).


(idh/fjp)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed