DetikNews
Kamis 28 September 2017, 19:02 WIB

PK Ditolak, Neil 'Guru JIS' Tetap Dihukum 11 Tahun Penjara

Andi Saputra - detikNews
PK Ditolak, Neil Guru JIS Tetap Dihukum 11 Tahun Penjara Neil Bantlemen (agung/detikcom)
Jakarta - Peninjauan kembali terpidana kasus pelecehan siswa Jakarta International School (JIS), Neil Bantleman, ditolak Mahkamah Agung. Alhasil, mantan guru JIS itu harus menjalani hukuman 11 tahun di penjara karena menyodomi anak didiknya.

"Menolak permohonan pemohon Denny Kailimang terhadap termohon Neil Bantlemen," demikian lansir panitera MA dalam website-nya, Kamis (28/9/2017).

Perkara Nomor 115 PK/Pid.Sus/2017 itu diadili oleh ketua majelis Timur Manurung dengan anggota MD Pasaribu dan Prof Dr Surya Jaya. Perkara dengan panitera pengganti Ekova Rahayu Avianti itu diketok pada 14 Agustus 2017.

Kasus itu berlangsung pada Januari 2013 sampai Maret 2014. Neil melakukan kejahatan seksual di lingkungan sekolah di Jakarta Selatan tersebut. Neil kemudian diadili di PN Jaksel.

Pada April 2015, PN Jaksel menjatuhkan hukuman 10 tahun penjara kepada Neil. Vonis itu dianulir oleh Pengadilan Tinggi Jakarta pada Agustus 2015. Baru menghirup udara bebas beberapa bulan, Neil kembali harus menghuni penjara. Sebab, pada Februari 2016, MA memutuskan Neil bersalah dan menghukum Neil untuk menghuni penjara 11 tahun lamanya.

"Kami prihatin dengan keputusan Mahkamah Agung yang membatalkan keputusan Pengadilan Tinggi tentang pembebasan Neil Bantleman dan terdakwa lainnya dari Indonesia, yaitu Ferdinant Tjiong. Ada dugaan-dugaan penyimpangan serius selama awal proses peradilan. Bersama para mitra lainnya, kami juga telah menyerukan untuk memastikan agar kasus ini ditangani secara adil dan transparan. Keputusan pembatalan pembebasan ini menambah daftar panjang pertanyaan tentang transparansi dan konsistensi kebijakan hukum di Indonesia," kata Dubes Kerajaan Inggris untuk Indonesia Moazzam Malik saat menanggapi putusan kasasi Neil.
(asp/rvk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed