DetikNews
Minggu 24 September 2017, 23:05 WIB

Kata Panglima Soal Penjelasan Wiranto Tentang Pembelian Senjata BIN

Ibnu Hariyanto - detikNews
Kata Panglima Soal Penjelasan Wiranto Tentang Pembelian Senjata BIN Foto: Muhammad Iqbal/detikcom
Jakarta - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengaku jika penyataan terkait isu penyelundupan 5.000 senjata benar merupakan suara dia. Namun, Gatot menegaskan itu bukanlah pernyataan pers sehingga enggan menanggapinya.

"Saya tidak pernah pers release. Hanya saya menyampaikan ke punarwirawan berikut itu keluar. Sehingga saya tidak menanggapi hal itu. Benar itu omongan saya, itu kata-kata saya itu benar. Tapi saya tidak pernah pers release maka tidak perlu menanggapi itu," kata Jenderal Gatot Nurmantyo kepada wartawan di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Minggu (24/9/2017).

Menkopolhukam Wiranto memberi konfirmasi pembelian 500 pucuk senjata merupakan pengadaan Badan Intelijen Nasional (BIN). Menurut Gatot, dia tidak penah berkata ada keterlibatan BIN. Sekali lagi, dia hanya membenarkan ucapannya yang beredar melalui rekaman video.

"Saya nggak pernah ngomong itu, jelas rekaman saya, ada kan itu. Dengarkan saja itu, benar itu omongan saya 1000 persen. Tapi karena saya tidak pers release, saya tidak menanggapi itu," tegas Gatot.

"Tanyakan ke Pak Wiranto," imbuhnya.

Petang tadi Wiranto mengadakan jumpa pers menindaklanjuti berkembangnya isu penyelundupan 5.000 pucuk senjata oleh institusi selain TNI dan Polri. Dalam penyataannya Wiranto menerangkan adanya miskomunikasi. Dia juga mengklarifikasi 500 senjata tersebut merupakan pengadaan BIN untuk kebutuhan sekolah intelijen yang dibeli dari PT Pindad.



Isu mengenai penyelundupan senjata ini bermula dari pernyataan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dalam acara internal. Pernyataan Gatot bukan untuk dipublikasikan secara luas. Dalam pernyataanya itu, Gatot mengatakan ada institusi di luar TNI dan Polri yang hendak membeli 5.000 senjata.

Namun, ada akun Twitter yang mengunggah pernyataan Panglima TNI tersebut. Isu itu pun ramai dibicarakan di media sosial.
(ibh/nif)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed