DetikNews
Senin 11 September 2017, 15:41 WIB

Hoax Or Not

Ada Broadcast Tilang E-CCTV akan Diterapkan di Depok, Benarkah?

Jabbar Ramdhani - detikNews
Ada Broadcast Tilang E-CCTV akan Diterapkan di Depok, Benarkah? Ilustrasi hoax or not soal broadcast tilang e-CCTV di Depok (Andhika Akbarayansyah/detikcom)
Jakarta - Pesan berantai (broadcast) mengenai akan diberlakukannya tilang e-CCTV di Depok beredar melalui aplikasi pesan instan. Benarkan tilang tersebut akan diterapkan?

Isu

Sebuah pesan berisi peringatan kepada pengguna jalan tersebar melalui broadcast di aplikasi pesan instan. Dalam pesan tersebut dikatakan Pemerintah Kota Depok akan memasang puluhan kamera closed-circuit television (CCTV) di jalan raya.

CCTV itu akan dipasang di lokasi rawan pelanggaran lalu lintas. Lewat CCTV, gambar pelanggar lalu lintas akan ditangkap. Berikut ini isi broadcast pesan tersebut:

INI BENER NGGA YA?

Beredar BC ini

INFO:
Yangg melintas dijalanan KOTA DEPOK :
Besok senin depan ada uji coba tilang e-CCTV.
Berikut daftar Jl yang akan diuji coba antara lain:

- Jl. Margonda
- Jl. A. Rahman Hakim
- Jl. Nusantara
- Jl. Akses UI
- Jl. Raya Bogor
- Jl. Raya Sawangan
- Jl. Raya Cimanggis

Berhenti di belakang garis Lampu TL
Hati hati dengan kecepatan ketika lampu TL sdh menyala warna kuning.
Karena sensor CCTV akan me-ngezoom saat lampu kuning menyala.
Mungkin jg dibeberapa wilayah atau tempat lain.

Ojo lupa juga temen2 yg kerja atau perjlnn ke Kota DEPOK informasi mulai september 2017 akan dipasang puluhan CCTV di tmpt2 yg rawan pelanggaran Lalu Lintas sprti Traffic Light maupun tmpt lain
Tujuan pemasangan CCTV trsbt adl utk menangkap scra detail visual para pelanggar Lalin selanjutnya akan dilakukan penilangan secara elektronik dan dikirim surat krmh alamat sesuai Nopol bahkan CCTV tersebut dpt menangkap gambar wajah dan Nopol scra jelas.
Khususnya rekan2 jika berhenti dilampu merah jangan melebihi Stop Line lbh baik ambil blkngnya Stop Line.

Bahwa Pemkot Kota DEPOK akan menggandeng kerja sama Satlantas Polres Kota DEPOK, Kejaksaan Negeri , PN dan Dishub kota maupun instansi lain.

Mari bersama -sama tertib Lalu Lintas di jalan dg Motto Keselamatan Sebagai Kebutuhan No 1.

Aplikasi dilapangan akan segera di publikasikan.

Investigasi

detikcom mencoba menelusuri kebenaran informasi yang tersebar melalui broadcast tersebut. Kasubbag Humas Polres Depok AKP Sutrisno menyatakan informasi yang tersebar tersebut ialah informasi palsu (hoax).

"Saya sudah konfirmasi Kasat Lantas, tidak ada itu, itu hoax. Informasi itu salah. Karena kata Kasat Lantas tidak ada itu tilang CCTV," kata Sutrisno saat dimintai konfirmasi, Senin (11/9/2017).

Meskipun dalam broadcast disebutkan penerapan tilang e-CCTV ini ikut menggandeng Satlantas Polres Kota Depok, Sutrisno mengatakan informasi tersebut tidak bersumber dari kepolisian.

"Berita tersebut sumbernya bukan dari kepolisian. Kasat Lantas sudah saya konfirmasi, katanya tidak ada. Dari pagi sudah ada yang hubungi saya itu. Dari mana sumbernya?" ujarnya.

Kesimpulan

Ada Broadcast Tilang e-CCTV akan Diterapkan di Depok, Benarkah?Foto: Ilustrasi hoax or not soal broadcast tilang e-CCTV di Depok (Andhika Akbarayansyah/detikcom)

Broadcast berisi rencana penerapan tilang e-CCTV Depok ialah informasi palsu (hoax). Pihak kepolisian menyatakan informasi tersebut tidak benar. Polisi juga tidak mengetahui sumber informasi penerapan tilang e-CCTV tersebut.
(jbr/tor)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed