DetikNews
Sabtu 19 Agustus 2017, 19:20 WIB

Ketua KPU: Waktu Ideal Pemilih di 5 Bilik Suara 4 Menit

Audrey Santoso - detikNews
Ketua KPU: Waktu Ideal Pemilih di 5 Bilik Suara 4 Menit Ketua KPU Arief Budiman (Andhika Prasetia/detikcom)
Tangerang - Ketua KPU Arief Budiman mengatakan waktu pemilih berada di 5 bilik suara idealnya 4 menit. Angka 4 menit didapat KPU jika menghitung secara matematis.

Rumus penghitungan, dijelaskan Arief, mulai dari total DPT maksimal yaitu 500 orang, dibagi jumlah bilik suara yang tersedia yaitu 5 bilik (untuk surat suara presiden, DPR, DPD, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota).

"Kalau mau dihitung secara kuantitatif, jumlah pemilihnya 500, itu artinya kalau mau dibagi rata setiap bilik mampu menampung 100 orang," ujar Arief di sela kegiatan simulasi pemungutan dan penghitungan suara untum Pemilu 2019, di Kelurahan Sindang Sono, Sindang Jaya, Kabupaten Tangerang, Banten, Sabtu (19/8/2017).

Arief melanjutkan, angka 100 orang kemudian dibagi lamanya waktu pemungutan suara, yaitu 6 jam (mulai pukul 07.00 WIB sampai pukul 13.00 WIB). Sehingga muncul angka rata-rata 17, yang diartikan Arief sebagai 17 orang.

"17 Orang itu dalam 60 menit atau perjam. Artinya kalau 60 menit dibagi 17 orang, maka rata-rata setiap orang menyelesaikan tugas konstitusionalnya dalam waktu 4 menit," jelas Arief.

Namun Arief menjelaskan KPU tak berpatok pada waktu 4 menit tersebut karena kondisi pemilih di TPS berbeda-beda. "Artinya kan bisa saja Si A lebih cepat dari waktu normal, tapi Si B agak lambat karena punya keterbatasan," kata Arief.

Arief menerangkan, KPU memiliki strategi untuk memaksimalkan partisipasi masyarakat dalam kurun waktu 6 jam proses pemungutan suara. Salah satunya, yang menurut Arief dapat dipertimbangkan, adalah jumlah bilik suara ditambah.

Simulasi nasional penghitungan dan pemungutan suara Pemilu 2019 di TangerangSimulasi nasional penghitungan dan pemungutan suara Pemilu 2019 di Tangerang Foto: Audrey Santoso/detikcom

"Misalnya gini, boleh nggak bilik suaranya ditambah? Sekarang bilik suaranya 5, kalau ditingkatkan lagi bilik suaranya jadi 10, bisa nggak? Supaya antrean untuk ke bilik suara nggak panjang. Jadi banyak pertimbangan yang akan kita lakukan," tutur Arief.

KPU, pada pagi hingga sore tadi, melakukan simulasi pemungutan dan penghitungan suara sebagai salah satu persiapan Pemilu serentak 2019. Dalam praktiknya, warga mengalami kerepotan dalam hal melipat kertas suara.
(aud/dkp)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed